viglink

Facebook like


Logo

Image by FlamingText.com

Enable clik

Info masuk



Listen My Radio at Facebook or Here

Background

Tweet Terbang

online

wibiya widget

Change colour

Silahkan Pilih Warna Background

Follow


Tulisan Ketik

Terima Kasih Dah Berkunjung di http://www.boynordin.blogspot.comSilahkan Anda Bagi Komen Ya...

Radio Boy Nordin Streaming



Listen My Radio at Facebook or Here




















Sunday, November 27, 2011

Novel: Cerita Airmata

Pang! Satu tamparan lagi hinggap di pipiku. Sedikit darah terbit di tepi bibir. Aku mengesat dengan baju lenganku yang lusuh. Hari ini saja aku telah menerima 3 kali tamparan semata – mata kerana lambat melayani permintaannya. Airmata mengalir lagi. Aku hiba.
"Sini kau" sergah Muhkriz sambil menarik rambutku yang terjurai panjang. Aku mengaduh kesakitan.
"Maaf ! Tuan Mukhriz. Sakit..sakit..aduh! Rambutku disentap dan tubuhku dihumbankan ke bucu meja. Perutku senak.Kesakitan Juwairah tidak tertanggung lagi.Dia menjerit dan meraung di situ. Apa dosaku tuan…..aku mengetap bibir menahan kesakitan.
Wajah Muhkriz bengis memandang Juwairah yang terjelepuk ke atas lantai. Dadanya berombak kencang menahan kemarahan. Langsung tiada riak kasihan pun pada perempuan yang sedang menanggung kesakitan itu. Padanya perempuan itu sememangnya layak di layan begitu. Jijik!
"Ingat ya! Lain kali kalau kau lambat lagi jawab panggilan aku, nahas kau" amaran Muhkriz keras. Juwairah cepat - cepat menganggukkan kepalanya, takut dipukul lagi. Ya! tuhan..hanya kerana aku lambat menjawab panggilannya saja, aku telah terima menerima hadiah sebesar ini. Terima kasih ….Muhkriz.
Juwairah merangkak perlahan menuju ke biliknya. Melihat dirinya diserpihan cerminyang pecah, itupun dikutipnya di dalam buangan tong sampah. Nak membeli memang dia tidak mampu. Bibirnya bengkak, lengan, peha dan perut ada kesanlebam kebiruan. Juwairah menitiskan airmata. Dia amat sedih dengan perlakuan Tuan Muhkriz yang tidak pernah ada rasa belas kepadanya. Dari hari pertama dia menjejakkan kakinya ke Villa Damai ini, layanan Mukhriz tidak pernah lembut malah sentiasa mengkasari Juwairah tanpa apa jua alasan. Hina sungguhkah akudimatanya.
Ingatku masih segar, mengimbau kembali saat itu.
"Siapa yang papa bawa balik ni. Kotor betul, muka pun comot. Eeii…busuk la pa", tegur Puan Sri Sharifah Zakiah sambil menutup hidungnya. Matanya menjeling tajam. Meluat melihat diriku yang kotor dan busuk. Hatiku pedih mendengar kata – kata itu. Tan Sri Syed Mahmud diam hanyamemberi isyarat kepadaku supaya mengikuti arahan isterinya.
"Mak Mah…ooo…Mak Mah". Terkocoh – kocoh wanita tua itu berlari.
"Ya..Puan Sri"
"Bawa perempuan kotor ni, masuk bilik stor belakang. Itu tempat dia. Lepas tu, suruh dia bersihkan dirinya. Mak Mah kena ajar dia nanti apa yang perlu dibuat, ingat! jangan nak duduk senang kat sini" herdikan Puan Sri menikam jantungku. Masakan aku nak duduk senang di sini. Aku sedar siapa diriku. Aku memang tak layak untuk menikmati apa – apa kemewahan di villa ini.
Pesanan arwah ayah ku sematkan di hati . Ah! Hanya 7 tahun saja aku di sini. Aku perlu menglangsaikan hutang-piutang ayah supaya rohnya tenang nanti. Aku hanya perlu sabar dan tabah untuk meneruskan kehidupan di sini. Ya! Sabarlah wahai Juwairah….
Jeritan Tuan Syed Mukhriz dari luar bilik mematikan lamunanku. Ah! Dia lagi. Tak habis – habis mencari aku. Apa lagi yang dia mahu. Juwairah bingkas bangun dan berlari terhinjut – hinjut mendapatkan Tuan Muhkriz , cuba menahan kesakitan tadi.
"Ya…Tuan Muhkriz", tergetar suaraku menjawab panggilan Mukhriz.
"Malam ni, aku tahu kau pakai elok - elok sikit. Jangan nak bikin malu aku je. Walaupun kau tu tak layak, tapi aku tak boleh tahan kalau kau tu asyik nak kena kutuk je. Ingat tu… maruah aku, kau kena jaga juga. Faham". Dua tiga kali kepalaku ditunjal – tunjal, bimbang peringatan keras itu diabaiku. Teruk betul, cakap aje latak payah nak tunjal kepala aku.
"Sa..saya tanya boleh, tuan"
"Apa dia"
"Ada apa – apa yang istimewa ke malam ni, tuan".
"Bukan urusan kau nak ambil tahu. Ingat! pesan aku tu tadi. Bodoh!". Kepala Juwairah ditunjal lagi. Muhkriz berlalu pergi meninggalkan aku yang masih terpinga – pinga.
Ah! Apa yang aku nak pakai ni. Juwairah gusar memikirkan baju yang ingin dipakainya malam nanti. Mana tidak nya, dia tidak pernah ada walau sepasang pun baju yang cantik. Usah katakan cantik, yang elok sikit pun dia tidak pernah memilikinya. Sepanjang dua tahun bekerja di villa ini, aku tidak pernah keluar malah gaji pun tak pernah dapat. Aku hanya mengharap ehsan Mak Mah yang kesian melihat kedaifanku. Kadang – kadang diberinya sehelai dua baju kurung kedahnya yang besar bersama kain batik. Itu saja yang aku ada. Nak harapkan Muhkriz, memang takkan dapat la jawabnya.
Juwairah berjalan mundar – mandir memikirkan masalahnya. Emm…minta tolong Mak Mah la, mana tahu mungkin ada bajunya yang elok sikit.
*********************************
Malam itu, ramai sanak – saudara Tan Sri Syed Mahmud dan Puan Sri Sharifah Zakiahhadir bagi meraikan majlis ulangtahun perkahwinan mereka yang ke-52 tahun. Khemah kanvas tertutup berwarna putih gading dihiasi indah dengan bunga ros merah yang segar. Kebanyakan yang hadirterdiri dari saudara – mara yang berpangkat dan kaya – raya. Lihat saja pakaian mereka yang begitu gah, kelipan labuci menghiasi dada, kilauan berlian di leher, tangan dan dijari memukau mata yang memandang. Juwairah terpaku melihat suasana begitu. Rasa rendah dirinya menyelubungi jiwa, tak layak sungguh aku untuk bersama – sama dikalangan mereka sekalipun berstatus orang gaji. Juwairah tidak mahu alpa, dia segera membantu Mak Mah menyiapkan hidangan malam itu walaupun khidmat katering ada disediakan.
Juwairah sibuk membantu menyiapkan keperluan hidangan di atas meja besar itu. Tak menang tangan dibuatnya, begitu pantas dia membuat kerja dari mengelap, menyusun, menghidang malah sehingga melayani setiap tetamu yang hadir.
Dalam pada itu, Juwairah tidak sedar ada sepasang anak mata sedang asyik memerhatikan setiap perlakuannya. WajahMukhriz keruh, masam mencuka melihat senyuman Juwairah yang tidak putus – putus kepada tetamunya apatah lagi malam itu penampilan Juwairah amat berlainan sekali, nampak ayu berbaju kebarung labuh walaupun coraknya sudah ditelan zaman. Baju Mak Mah masa mudanya, mujur masih boleh dipakai.
Ah! dengan aku tak pernah pun kau nak senyum macam itu ..desis hati Mukhriz kegeraman. Hati Mukhriz membara. Kemarahannya disimpan ..kau tunggu lah malam nanti.
Tiba – tiba suasana senyap seketika, menanti pengumuman penting yang ingin disampaikan oleh Tan Sri Syed Mahmud.
"Assalammualaikum kepada semua hadirin. Sempena di hari ulang tahun perkahwinan ini, saya ingin umumkan satuberita gembira. Majlis pertunangan anak saya Syed Muhkriz dengan Sharifah Shahireen anak perempuan kepada Dato’Syed Bahtiar akan diadakan sebentar lagi. Dan mereka akan disatukan, 6 bulan dari sekarang iaitu sebelum saya dan isteri berangkat ke tanah suci. Harap kesudian tuan/puan sekalian menghadirkan diri dimajlis kami nanti".
Berita gembira itu, diterima dengan tepukan yang gemuruh dan ucapan tahniah yang tidak putus – putus. Wajah Mukhirz bersinar kegembiraan. Sebaliknya Juwairah bagaikan hilang nyawa di telan bumi.
*************************************
Kandunganku semakin sarat menyukarkan pergerakanku untuk membuat kerja – kerja rutin. Mujur ada Mak Mah yang banyak membantuku. Cuma di mata Puan Sri aku kelihatan menyakitkan hati dan mewujudkan kebencian yang meluap lebih – lebih lagi benih Mukhriz semakin membesar di rahimku.
Aku masih ingat kejadian 3 tahun dulu, saat Mukhriz di tangkap oleh Tan Sri ketikasedang merogolku. Tan Sri malu dengan perbuatan Mukhriz malah rasa bersalah pada arwah ayah yang merupakan bekas pemandu peribadinya. Tan Sri mengambil keputusan mengahwinkan kami secara rahsia pada malam itu juga bagi menutup malu walaupun mendapat bangkangan keras dari Puan Sri.
Hubunganku dengan Mukhriz hanya sekadar di atas kertas dan di ranjang saja sepanjang menghuni vila itu. Tidak lebih dari itu. Tiada kasih sayang, tiada belaian, tiada yang zahir, cuma yang wujud batinnya saja yang perlu dipenuhi saban malam. Kerakusannya menjamah tubuhku ibarat melepaskan nafsunya yang terpendam lama. Biarpun diherdik, dimaki malah dipukul sepanjang menjadi isterinyanamun aku tetap akur ketentuanNYA yang ingin menduga umatnya yang bertaqwa.
Kini, Mukhriz tidak lagi tinggal di villa ini. Sejak berkahwin, Mukhriz telah membawa isterinya yang cantik dan berpelajaran itu tinggal berasingan. Bimbang sialku akan berjangkit nanti pada isteri tercantiknya. Bagai disentap tangkai hatiku pabila mendengarkan keputusannya. Hidup ku tiba – tiba dirundung kesuraman dengan ketiadaannya. Namun kehidupan mesti diteruskan walau tanpanya. Aku pasrah.
Sikap Puan Sri Hajah Sharifah Zakiah tidak pernah berubah. Dia amat membenci Juwairah dan kebenciannya semakin memuncak. Perut yang memboyot itu direnungnya tajam. Dia perlu memikirkan sesuatu untuk mengugurkan kandungan itu.
Emm….percubaan pertama dulu, aku telah berjaya. Tapi kali ni, macam mana betina ni boleh lepas. Ah! aku mesti fikirkan sesuatu. Aku tidak boleh biarkan anak yang dikandung itu membawa nama keturunanku. Tak layak langsung. Jijik aku melihatnya. Kemarahan Sharifah Zakiah memuncak, dia perlu bertindak segera.
Pada malam berikutnya, Puan Sri telah memaksa Juwairah menelan sesuatu dengan harapan kandungannya akan gugur ataupun anak yang bakal lahir tidakdapat menikmati kehidupan di dunia kelak.
"Minum ni", secawan air hitam pekat disuakan kepadaku.
"Tak mahu..Puan Sri" aku menolak.
"Minum! Aku kata"
"Tidak, saya tak mahu…berdosa Puan Sri"…aku merayu.
"Ooo…degil ya. Nak melawan aku".
Puan Sri semakin mendesak. Tubuhku ditolak kuat sehingga aku tersembam ke lantai dapur. Aduh! Aku mengerang kesakitan yang amat sangat di perutku. Ada darah mengalir. Pandanganku terasa gelap, terus tidak sedarkan diri.
*************************************
Muhkriz terkedu. Surat yang disampaikan kepadanya dibaca. Isi kandung yang menyentuh jiwa telah mencalar sifat kelakiannya, akhirnya airmata Mukhriz gugur di pipi.
\"Kehadapan Tuan Syed Mukhriz yang sentiasa diingati…
Maaf sekiranya kehadiran surat ini menganggu situasi Tuan Mukhriz bersama isteri tercinta. Terlebih dahulu saya mohonmaaf dari hujung rambut sehingga hujung kaki, minta dihalalkan segala makan minum saya selama menetap di Villa Kasihbersama tuan.
Saya mohon maaf juga di atas segala tingkah laku saya yang kurang menyenangkan hati tuan. Kelemahan saya,kebodohan saya, kedaifan saya dan kemiskinan saya sehingga menyebabkan tuan malu akan diri ini.
Segala perbuatan tuan telah saya maafkanmalah saya halalkan segala tuntutan yangmenjadi hak saya selama saya menjadi isteri tuan. Untuk makluman tuan, anak saya kini telah berusia 10 tahun. Tapi jangan lah tuan khuatir, saya telah mendidiknya agar tidak menuntut apa – apa hak dari tuan malah saya tidak mengizinkan dirinya sama sekali menyebut nama tuan atau apa – apa yangberkaitan dengan nama keturunan tuan.
Kami anak – beranak sedar kedudukan kami di mata tuan. Saya tidak akan engkarakan larangan itu. Oleh itu, sudi lah kiranya, tuan dapat bertemu dengan anak saya yang hina itu untuk tatapannya buat sekali ini saja tuan.
Akhir sekali, izinkan saya buat sekian kalinya selama kita hidup bersama memanggil tuan, abang. Ya! Satu panggilan yang diidamkan oleh setiap wanita berkahwin begitu juga saya. Saya amat merindui panggilan itu. Moga roh saya tenang dengan izin abang. Terima kasih…. abang".
Sekian
Mengharap kasih – Juwairah
Surat dilipat kemas kemudian disisipkan kedalam saku baju. Mukhriz memandang wajah budak dihadapannya. Kelihatan tenang dengan senyuman menawan. Ya...mirip Juwairah cuma matanya saja miripku.
"Siapa nama awak" lembut bicara Mukhriz.
"Nama saya Hafiz, tuan"
"Bin?". Budak itu mendiamkan diri, kemudian menyerahkan sijil beranak kepada Mukhriz.
"Saya dilarang menyebutnya"
Mukhriz gumam lalu memeluk budak itu. Airmata bergenang dikelopak matanya.
"Lepas ni,panggil ayah…ya sayang"
"Maaf tuan. Ibu pesan, jangan sekali – kali saya cemarkan nama tuan dengan panggilan ayah. Saya tak nak langgar janjiibu. Tapi tuan jangan la risau ya, saya datang nak tengok wajah tuan saja. Saya tak kan tuntut apa – apa dari tuan. Terimakasih tuan kerana pernah menyayangi ibu saya. Selamat Tinggal". Budak itu berlalu pergi bersama penjaganya meninggalkan Mukhriz dalam kekeluan. Airmata gugur lagi.
Maafkan abang …Jue.