viglink

Facebook like


Logo

Image by FlamingText.com

Enable clik

Info masuk



Listen My Radio at Facebook or Here

Background

Tweet Terbang

online

wibiya widget

Change colour

Silahkan Pilih Warna Background

Follow


Tulisan Ketik

Terima Kasih Dah Berkunjung di http://www.boynordin.blogspot.comSilahkan Anda Bagi Komen Ya...

Radio Boy Nordin Streaming



Listen My Radio at Facebook or Here




















Sunday, November 27, 2011

Novel: Cinta bukan jaminan


"saya terpaksa balik Malaysia dulu. Ibu saya sakit." Aku bersuara sejurus Habib samapai.
‘habis tuh, camne ngan plan kite? Saya ade kerja penting yang nak diselesaikan ni. Mungkin dalam mingggu depan baru saya dapat balik." Ujar Habib dalam nada kecewa.
Tau. Aku tau dan faham sangat isi hatimu Habib. Aku pun tak nak balik Malaysia seorang diri. Aku nak balik dengan kau. Perkenalkan kau pada keluarga aku. Dan kita akan bersatu seperti yang kita inginkan. Sesungguhnya kaulah yang pertama dalam hidupku dank u harapkan menjadi yang terakhir.
"takpela. Awak balik dulu. Jaga ibu awak. Tapi jangan cerita apa-apa dulu tau. Nanti saya balik kita buat suprise, okey?" Habib bersuara selepas lama membisu.
Aku senyum dalam keterpaksaan. Entah kenapa. Aku dapat merasakan perasaan yang tidak enak untuk pulang ke bumi tercinta. Sepatutnya, aku dah pulang tahun lalu selepas grad untuk degree kat perancis ni tapi aku mengambil keputusan untuk bekerja di sini untuk menimba ilmu selama beberapa tahun. Tanpa kuduga, classmate ku yang sudah bertahun-tahun bersama ku menimba ilmu di bumi orang ini menyimpan hati kepadaku. And the most important thing is, aku pun dah lame simpan hati kat die!!! Kebetulan pula kami bekerja di tempat yang sama. Kami merancang untuk berkahwin hujung tahun ni. Setelah diri benar-benar bersedia untuk berkahwin dan duit pun cukup. Pulang ke Malaysia dan membuat suprise kepada keluarga kami. Uh, seronok- seronok. Tapi, nampaknya, ape yang kami rancangkan tak dapat nak di realisasikan. Aku terpaksa balik ke Malaysia terlebih dahulu.
Sampai saja di Malaysia aku terus ke pusat perubatan university Malaya untuk melawat ibuku. Tiada benda lain yang bermain di mindaku selain keadaan ibuku. Di wad ibuku kelihatan seorang doctor muda sedang merawat ibu
"assalamualaikum." Aku member salam.
"walaikumussalam. Awak ni anak patient ke?" balas doctor itu.
"ya saya. Macam mana dengan ibu saya?"
"oh. So far, she’s getting better. But, i have something to tell you. Ibu awak pun dah tidur sekarang ni and what if, saya cerita kat bilik saya?"
‘ok."
Aku pun berlalu ke bilik doctor itu tanpa sempat berjumpa dengan ibu. Dalam hati aku berdoa biarlah apa yang doctor ni nak cakap adalah benda yang baik. Nervous sungguh rasanya.
"duduklah dulu." Jemput nya.
"erm, sebelum tu elok saya perkenalkan diri dulu la. Saya dr. Hariz. Saya yang bertanggungjawab ke atas kesihatan ibu kamu. Tapi, saya tak pernah Nampak awak sebelum ni." Dia memulakan bicara.
"actually saya tak tinggal kat Malaysia. Saya kerja di france. Saya balqis." Aku memperkenalkan diri.
"oh, patutla. Tapi ibu awak pun ada cerita kat saya pasal awak. Engineer ye.. hebat ! "
Alamak.. ibu cerita ape pulak kat die ni?? Jamgan la yang bukan-bukan. Jatuh saham aku nanti.
"oh, really? Ibu saya cerita ape pulak pasal saya?" hahah.. korek- korek sikit. Nak tau jugak ape yang ibu cakap. Aku merenung dr Hariz. Irasnya macam habib! Sungguh. Alahai rindu pulak kat pengarang jantung aku yang sorang tuh. Ape la yang die buat sekarang..
"cik Balqis.." dr hariz menegur. Baru aku tersedar. Dah jauh aku melayang.
"ingatkan siape? Buah hati tertinggal kat france ke ?"
Huh, kantoi pulak. Aku sekadar senyum. Malas la nak jawab. Lagipun atas dasar ape aku kene bagitau die? Aku cuba menukar topic.
"so, ape yang dr nak cerita tadi?"
"okey. Well, your mother sebenarnya under pressure. Buat mase ni I think its better for you and family take good care of your mother. Be by her side. She need you very much. I can see in her eye everytime she told me about you"
What? Everytime? Apela yang ibu aku cerita ni. Tapi, rase sedih bila tau keadaan sebenar ibuku. Memang aku tak ada di samping ibu. Aku sibuk mencari rezeki kat Negara orang dan mengabaikan ibuku. Alahai, touching sungguh.
"penyakit darah tinggi tuh normal. Tak perlu bimbang sangat sebab still under control. But kite kene take care jugaklah. And the most important thing is happy kan mother you. Jangan biar dia runsing. It is not good for her health."
"i see. Insya-allah i will take care of her. Saya pun dah transfer balik ke Malaysia. Anyway, thank you, dr. I really appreciate your help."
"nothing la. Its part of my job" baklas dr hariz.
"so, if you nak melawat your mother pergila. Sebab tadi dah bantutkan niat you" sambungnya.
"okey. I pergi dulu. Thanks dr." Aku terus berlalu pergi.
Wad ibu.
"balqis!!!! Ibu rindu balqis, saying. Alhamdulillah balqis dah balik"
"maaf bu. Balqis selalu taka de kat sisi ibu. Sekarang ni balqis dah pindah Malaysia and balqis akan sentiasa ada dengan ibu."
"baguslah. Ibu gembira sangat-sangat. Tapi, ibu lagi gembira kalau balqis boleh buat sesuatu untuk ibu."
Lain macam bunyik nye...
"ape die bu? Balqis sanggup lakukan ape saje asal ibu happy.."
"kahwin dengan dr hariz. Ibu berkenan sungguh dengan die. Die pun bujang lagi. Memang suke dengan kamu. Selalu tanye ibu pasal kamu. Atau kamu dah ade pilihan hati sendiri?"
Aduh, problem-problem. Macam mane aku nak cakap aku dah ade pilihan hati. Muke ibu ni Nampak sangat mengharap. Ishk, patutla dr hariz tuh pandang aku luar biase aje tadi.
"ibu, balqis piker dulu la"
"okey saying. Bile dah buat keputusan nanti, cepat-cepat beritahu ibu."
Sebulan selepas itu.
Aku pun tak pasti dengan ape yang aku lakukan. Terang- terang hati aku kat orang lain tapi hari ini aku bakal bertunang dengan dr hariz. Pada habib aku dah emelkan menceritakan ape yang berlaku. Selepas itu aku off handphone ku sebab aku tak sanggup nak menghadapi habib. Serius. Aku rase serba salah. Satu kebahagiaan ibu yang aku saying. Satu lagi chenta hati ku yang dah merancang untuk hidup denganku. Entah lah. Aku serahkan semua nya pada takdir. Kalau ikut cerita Hindustan, jika betol aku ade jodoh dengan habib, pasti aku akan bersama die jugak.
Aku duduk menunggu bakal mak mertua menyarung cincin perjanjian di jari manisku. Dup dap dup dap. Entah ape la perasaan aku sekarang ni. Bercampur baur. Pintu terkuak. Bakal mak mertua ku melangkah masuk. Aku hanya berpakaian kebaya panjang pink dan berselendang. Ayu la juga. Natural beauty la katekan. Tapikan, bakal mak mertua aku ni macam biase pernah kulihat. Eh, mak habib kan? Aku pernah Nampak foto die. Habib yang tunjuk. Berderau darah aku. Ape sebenarnye ni?
Selesai menyarungkan cincin aku pun keluar untuk berjumpa dengan keluarga tuning aku. Haih, dah jadik tuning orang dah aku ni. Tapi saying bukan dengan habib. Tiba- tiba aku terpandang satu wajah yang cukup ku kenali. Wajah yang kurindui. Habib!! Ape die buat kat sini?
"tahniah." Matanya mulai merah.