viglink

Facebook like


Logo

Image by FlamingText.com

Enable clik

Info masuk



Listen My Radio at Facebook or Here

Background

Tweet Terbang

online

wibiya widget

Change colour

Silahkan Pilih Warna Background

Follow


Tulisan Ketik

Terima Kasih Dah Berkunjung di http://www.boynordin.blogspot.comSilahkan Anda Bagi Komen Ya...

Radio Boy Nordin Streaming



Listen My Radio at Facebook or Here




















Saturday, November 26, 2011

Novel: Puteri Pelangi 1

“Ya Allah!”, latah Rania apabila sebuah kereta berhenti mengejut di tepinya. Perlahan diurut dadanya, cuba menghilangkan debar.
 
Pemilik honda city berwarna biru itu menurunkan cermin hadapan. Kepalanya dijengulkan keluar. “Puteri Nur Raniah Iman?” soal jejaka itu sambil matanya menyeluruhi wajah gadis melayu itu.

Rania tersentak. “Err…kita pernah kenal ke?”, soalnya tersekat-sekat, penuh curiga. Matanya menangkap lencana sekolah di poket baju sebelah kanan dan juga tali leher berwarna merah hati.

Jejaka itu tidak menjawab dan hanya tenang memandang Rania, seolah membiarkan Rania yang mencari jawapannya sendiri.

Rania menyeluruhi wajah jejaka itu pula. Rasanya dia tiada rakan dari Sekolah Menengah Clifford apatah lagi lelaki cina. Cina? Matanya membulat serta merta.”Awak?!!”, soal Rania penuh terkejut. Kejadian dua bulan lepas kembali menggamit. Dia yang dalam perjalanan balik dari sekolah terserempak dengan sebuah kemalangan. Jejaka ini dipenuhi darah dikepala dengan topi keledarnya remuk. Tubuh jejaka itu tercampak ke tengah jalan sementara motor Honda CBR biru tunggangannya terbabas ke pinggir jalan. Dia cuba membantu dan usahanya berjaya biarpun nyawa sendiri yang dipertaruhkan. Satu perkara yang masih diingatinya adalah tahi lalat kecil di pipi kiri selain bibir merah itu. Tapi kenapa budak cina ni mencari aku? Ada apa-apa ke yang aku terambik masa daftarkan dia kat hospital hari tu? Rasanya tiada!. Rania berkira-kira sendirian.

“Saya Ricky. Masuklah. Ada perkara yang saya nak bincangkan”. Jejaka itu bersuara sambil membuka pintu kereta di sebelah kirinya.

Rania memandang wajah jejaka itu dengan pandangan lembut. “Maaf. Bukan cara saya masuk dalam kereta orang asing yang baru dikenali. Apa kata kita berbincang di kedai sana?” Usul Rania sambil tangannya mengunjukkan jari ke sebuah kedai makan di tepi jalan.

Ricky turut memandang ke arah yang sama. “Ok”, sahutnya memberikan persetujuan.

Rania berjalan menuju ke kedai makan itu, sementara kereta Honda City berwarna biru itu meluncur perlahan, memakir di bahu jalan. Rania mendekati Ricky sebaik jejaka itu keluar dari perut kereta. Rania mendongak. Tingginya!. Lebih dari 180 cm ni. Desis hatinya. Seluar putih yang dipadankan dengan kemeja putih jelas menunjukkan jejaka cina ini adalah penuntut tingkatan enam. Ceh, macam attendan hospital je. Rania menceceh dalam hatinya. Dirinya terasa rimas apabila jejaka itu tidak berkata walaupun sepatah. Hanya matanya masih tetap memandang Rania. Tambahan pula, air muka jejaka itu seperti sebuah kertas lukisan yang kosong. Tiada seri atau warnanya.

“Apa yang awak nak bincangkan?”. Akhirnya Rania membuka mulut. Tidak mahu bertangguh lagi apabila terasa teriknya mentari menyimbah kulit.

Ricky mengangkat keningnya. “Well, bukan awak ke yang kata nak bincangkan dalam kedai tu?”, jawabnya selamba sambil mengunjukkan muncungnya ke arah kedai, kemudian melangkah menuju ke dalam kedai makan itu.

Rania mengetap bibir. Dia terkena semula!

“Apa yang buatkan awak tolong saya hari tu? Kenapa awak membahayakan diri awak untuk saya?”, soal Ricky dengan raut wajah yang serius. Mereka duduk bertentangan. Kipas yang berputar menyejukkan udara sekitar.

Rania memikirkan jawapan terbaik pada soalan itu. Dia benar-benar ingin menjadikan perbualan mereka tidak terlalu membosankan. “Mungkin hari tu saya baru lepas minum Horlick. Horlick kan ada bayam. Saya tiba-tiba ada tenaga dan jadi kuat macam popeye, sebab tu saya larat tarik badan awak ke tepi jalan”. Rania ketawa perlahan dengan lawaknya sendiri. Senyumannya mati apabila menangkap wajah lelaki dihadapannya itu tidak berkutik. Segaris senyuman pun tidak terukir malah semakin serius air muka itu. Rania mengetap bibirnya. Ingin benar disimpulkan lelaki cina ini kaku, kayu dan kuyu, tetapi tidak adil rasanya dengan hanya melalui pertemuan pertama.

“Terima kasih”, ucap Ricky tiba-tiba. “Terima kasih banyak sebab selamatkan saya. Saya tahu, kalau awak tak tarik badan saya ,tentu dah berkecai badan saya kena lenyek dengan lori besar hari tu”, lanjutnya lagi.

Rania menganggukkan kepalanya. Terasa hairan juga dengan kelancaran bahasa melayu jejaka itu. Tiada sebutan pelat sebagaimana biasanya kaum thionghua berbahasa melayu. “Sebagai manusia, kita digalakkan tolong menolong. Lagi pula ajal awak belum sampai. Kalau bukan saya, pasti ada orang lain yang akan tolong awak”, balasnya. Horlick suam yang baru sampai membuatkan Rania tersenyum. Diangkat mug Horlick itu separas muka. “Ho!ho!ho!hakuna matata!”, ucapnya sebelum menghirup perlahan minuman kegemarannya itu.

Ricky menyisip limau ais perlahan sambil matanya memandang hairan dengan tingkah gadis di hadapannya. Terkadang terasa ingin ketawa dan tersenyum tetapi rasa itu telah mati, malah tidak dapat dizahirkan. Horlick? Matanya memerhatikan cara gadis melayu itu menikmati minumannya. Cerita gadis itu mengenai Horlick dan popeye seketika tadi memang mengelikan hatinya.

“Err..kenapa awak suka Horlick?”, soal Ricky lambat-lambat. Terasa segan untuk bertanya tetapi dia sebetulnya benar-benar ingin tahu. Melihat cara gadis itu begitu menikmati minuman Horlick, mengingatkannya kepada seseorang.

Rania merenung seketika wajah yang kedekut dengan senyuman itu. “Awak betul-betul nak tahu?’, soalnya meminta kepastian.

Ricky menganggukkan kepalanya. Wajahnya kelihatan bersungguh.

“Berapa hari bulan hari ni?”, soal Rania pula.

“1 hari bulan mac”, laju Ricky menjawab. Masakan tidak diingatinya tarikh itu.

“Erm..awak ingat tarikh ni betul-betul dan jawapannya kenapa saya suka Horlicks akan saya jawab pada tarikh yang sama pada tahun hadapan”, jawab Rania selamba. Tidak akan diberitahu apa-apa mengenai dirinya kepada sesiapa dengan sewenang-wenangnya. Dia yakin jejaka cina ini tidak serius untuk mengetahuinya, cuma sekadar berbasa basi bertanya. Pandangannya di lontarkan ke arah jalan raya.

Ricky memandang lama wajah selamba itu. Gadis melayu ini memang cantik. Hatinya memuji. Pandangannya seperti dipukau tatkala menatap mata bundar itu. Ketika berdiri di tengah pancaran mentari sebentar tadi, anak mata kecoklatan gadis itu begitu jelas. Seakan pernah melihat bentuk mata itu, namun dia tidak begitu pasti. Sudahnya dia menatap lebih bersungguh sepasang mata cantik itu.

Rania membuang pandang ke arah jalan raya yang sibuk. Waktu puncak begini memang sibuk dengan bas sekolah dan kenderaan lain yang menggunakan jalan ini. Sekolah Menengah Orang Kaya Haji yang bersebelahan dengan Sekolah Kebangsaan Wan Ibrahim, juga terdapat dua sekolah lain yang dibina berdekatan menjadikan jalan ini penuh dengan kenderaan yang bersimpang siur. Fikirannya melamun entah ke mana, sedar-sedar dia terpandang wajah tidak berperasaan jejaka cina dihadapannya. Terasa tebal wajahnya apabila menyedari dirinya diperhatikan.

Ricky meminta air Horlick suam pada seorang pelayan apabila menyedari gelas gadis itu telah kering.

Rania tidak tahu berkata apa lagi. Terasa janggal duduk bersama lelaki yang lebih banyak memandang berbanding bercakap.”Err..apa lagi yang awak nak cakapkan? Kalau tak ada, saya nak balik”. Rania bersuara sambil matanya ditalakan ke sisi kiri. Tidak mahu memandang wajah beku itu.

Ricky menyandarkan belakang badannya ke kepala kerusi sambil berpeluk tubuh. Matanya merenung tepat wajah gadis melayu itu.”Berapa ganjaran yang awak nak?”, soalnya.

Pantas kepala Rania berpaling. Bulat matanya memandang jejaka cina itu. “Hah? Ganjaran? Merepeklah. Saya tolong awak ikhlas”, sahutnya dengan suara yang terkawal daripada rasa terkejutnya. Rupanya ini perkara yang ingin dibincangkan. Kenapa dia menyentuh tentang ganjaran? Kesembuhan jejaka itu yang dipohon ke hadrat ilahi bukannya ganjaran dunia.

“Takkan awak tak nak kot? Mustahil”, soal Ricky tidak percaya. Keningnya dikerutkan. Gadis ini amat pelik. Dia telah berbincang dengan Eric dalam memperuntukkan sejumlah wang untuk diberikan kepada penyelamatnya.

“Oo apek..kalau saya nak, dah lama saya pergi tuntut ke rumah awak. Saya tak nak la!” , tegas Rania lagi. Bibirnya diketapkan. Terasa geram dengan cara lelaki itu bertanya. Seperti dia yang terkejar-kejar meminta ganjaran itu.

“Takkan awak tak nak langsung kot?”. Ricky masih menggiat dengan keningnya diangkat-angkatkan. Terasa lucu apabila gelaran apek itu diberikan kepadanya.

Rania mendengus geram. Air Horlick panas yang baru tiba terus dihirupnya. Matanya membuntang luas.”Ah..panas..panas..”. Rania mengipas lidahnya dengan tangannya. Terasa lidahnya sedikit melecur. Padan muka kau Rania, tu lah padahnya bila emosi mengatasi akal. Marahnya pada diri. Akibat menahan geram dengan cara lelaki itu menyoalnya, fikirannya tidak menumpukan pada air yang masih berasap dalam gelas itu. “Awak ingat saya ni mata duitan ke?”, sambungnya lagi dalam nada tinggi. Cuba melepaskan geram, juga menutup rasa malunya.

Mata Ricky terkelip-kelip memandang tingkah gadis itu. Terasa ingin ketawa. Benarkah gadis ini tidak mengharapkan balasan? Mungkin benar. Jika tidak, pasti gadis ini yang mencarinya dulu. Kepalanya terangguk-angguk seketika. “Jadinya apa yang perlu saya lakukan untuk membalas jasa awak?”, soal Ricky bersungguh. Pandangannya tepat dihalakan ke wajah gadis itu.

Rania melemparkan pandangannya ke tepi jalan. Beristighfar dalam hati. Berharap hatinya kembali tenang. Entah kenapa hari ini emosinya tidak dapat dikawal. Lelaki ini benar-benar ikhlas menawarkan ganjaran, mungkin saja dia yang tersalah tafsir. Mindanya ligat berfikir. “Erm..ada tiga perkara yang saya nak awak buat. Boleh?’, soal Rania tenang.

Ricky mengangguk perlahan.

*******

“Kat sini ke?”, soal Ricky dengan wajah yang berkerut. Banggunan di belakang Bank Maybank itu kelihatan berlumut di sana sini. Terasa jelik pada pandangan Ricky. Permintaan yang pertama dan kedua telah ditunaikan. Membeli set KFC Meal dan membawa ke belakang banggunan itu.

“Ya. Kat sini. Awak nampak tak apek tua tu?”, Rania mengunjukkan tangannya ke arah seorang lelaki tua yang duduk di atas lapisan surat khabar dengan tangannya memegang satu bekas warna merah. Rambutnya kusut masai dengan baju dan seluar yang buruk.

Ricky menganggukkan kepalanya. Terasa kasihan dengan peminta sedekah yang melarat itu.

“Permintaan yang ketiga pula, awak bagi KFC ni pada pakcik tu”, arah Rania.

Ricky akur dan perlahan menapak ke arah lelaki tua itu.

Rania mengekori di belakang. Hatinya berlagu sayu apabila lelaki tua itu mengucapkan terima kasih beberapa kali kepada Ricky sambil menikmati hidangan itu dengan lahap. Air mata lelaki itu bercucuran seiring dengan kunyahan mulutnya.

Ricky memandang Rania. “Awak suka nombor berapa?’, soalnya tiba-tiba.

Rania tersentak. Cepat-cepat diseka air matanya di tubir mata. “Err..nombor tujuh’, jawab Rania tersekat-sekat. Dia terpaku di situ apabila melihat Ricky mengeluarkan duit seratus ringgit sebanyak tujuh helai diletakkan ke dalam bekas itu.

Orang tua itu mengucapkan terima kasih berulang kali kepada Ricky.

Rania memandang wajah jejaka cina itu lama. Pasti dia dari keluarga berada. Hatinya menyimpulkan.

“Adakah dengan tiga permintaan itu, saya telah membalas jasa awak?”.

Soalan Ricky itu mematikan lamunan Rania. Kereta yang dibawa Ricky sederhana laju, menuju ke rumah Rania. “Erm..macam tu la”, jawabnya lambat-lambat. Dia sendiri tidak percaya menerima perlawaan jejaka cina itu untuk menghantarnya ke rumah. Tidak pernah dilakukannya sebelum ini. Mungkin gerak hatinya mengatakan lelaki ini seorang yang baik. Lagi pula perutnya terasa seperti dicucuk-cucuk.

“Apa yang mendorong awak sedekahkan duit yang banyak tadi?”, soal Rania pula. Hujung tudung dimain-mainkannya.

“Sebab awak”, jawab Ricky dua patah. Tangannya cekap mengawal stereng dan kemudian membelok ke kiri jalan.

Rania mengerutkan dahinya memandang jejaka itu. “Kenapa?”, soal Rania lagi.

Ricky tidak menjawab sehingga keretanya diberhentikan di bahu jalan berdekatan dengan papan tanda bertulis Taman Cheneras Jaya. “Sebab awak…gadis melayu yang baik hati. Saya terinspirasi. Lagi pula saya ikut gerak hati saya. Tak sangka, jiwa saya tenang dengan berbuat begitu”, jawab Ricky. Kepalanya dipalingkan ke sebelah kiri. Melontarkan pandangan matanya ke wajah gadis itu.

Rania tersenyum sendiri. Pakai gerak hati juga apek ni. Tali pinggang ditanggalkan, pintu kereta dibuka dan menutupnya perlahan. Kepalanya ditundukkan, memandang Ricky dari tingkap luar. “Terima kasih sebab hantar saya balik”, ucap Rania seiring senyuman dibibir.

“Err..Rania..”, panggil Ricky.

Rania berpaling semula. Langkahnya terhenti apabila namanya dipanggil. “Ya..”, sahutnya lembut.

Ricky tidak memandang wajah gadis itu. Bibirnya diketapkan. Menahan rasa malu untuk merendahkan ego diri. Ini bukan kebiasaannya. “Err..boleh kita berkawan?”, soalnya malu-malu. Tangannya kejap memegang stereng kereta. Terasa hangat wajahnya. Sungguh dia malu.

Rania tersenyum panjang melihat perubahan riak wajah jejaka thionghua itu. Sejurus Ricky berpaling memandangnya, perlahan kepalanya digelengkan.

Mata Ricky terkelip-kelip. Sungguh dia tidak menyangka.

“Saya tidak mudah menerima kawan”, jawab Rania. Perlahan kakinya melangkah pergi. Dia bukanlah gadis yang mengada-ngada jual mahal kerana sedar siapa dirinya, cuma itu prinsipnya juga berbekalkan pengalaman lalu. Kejadian di majlis perkahwinan dulu masih berbekas di hati. “Hakunamatata!”, laung Rania seiring dengan genggaman pada kedua-dua tangannya. Cuba menyuntik semangat kepada diri. Ya. Jangan bimbang Rania, bergembiralah!. Langkahnya semakin laju.

Ricky mengikuti langkah gadis itu melalui ekor matanya sehingga kelibat gadis itu hilang daripada pandangan. Ini kali pertama dia menawarkan persahabatan kepada kaum perempuan. Tidak disangkanya tawaran itu langsung ditolak mentah-mentah. Fikirannya penuh dengan wajah gadis itu, kata-katanya, dan juga peribadi gadis itu. Dia tidak merasa tercabar atau malu dengan penolakan itu dan dia juga tidak marah.

“Erm..Puteri Nur Raniah Iman. Apa maksud nama itu?”

*******

Kakinya melangkah ke kawasan barangan peribadi. Satu pek tuala wanita jenama Kotex ditarik dari celahan susunan. Entah bagaimana beberapa pek tuala wanita berhampiran melurut jatuh ke lantai. Rania mendengus. Dalam keadaan perutnya yang sakit diserang senggugut ditambah hormon yang tidak stabil, membuatkannya mudah marah. Perlahan-lahan dia mencangkung, mengutip beberapa pek Kotex di lantai. Terasa sengal di bahagian ari-ari. “Macam keguguran pula aku ni”, ngomel Rania sendirian.

Rania sedikit kaget apabila menyedari sepasang tangan membantunya mengutip dan menyusun semula tuala wanita itu. Sebaik gerangan itu berpaling ke arah Rania, serta merta wajahnya berubah merah. Macam mana lelaki ni ada kat sini? Malu sunggguh!. Rania cepat-cepat mengatur langkah selepas pek yang terakhir diletakkan ke tempat asalnya.

“Tak nak ucap terima kasih ke?”, soal Ricky.

Langkah Rania mati. Perlahan-lahan dipusingkan kembali tubuhnya. Matanya berlaga pandang dengan jejaka cina itu. Wajah itu masih sama. Tiada perasaan. Sukar untuk menebak apa yang ada dalam fikirannya. Pakaiannya lebih kasual dengan seluar jeans hitam dan kemeja biru firus polos. “Awak yang sukarela tolong. Bukannya saya minta pun”, balasnya dalam suara separuh geram. Hatinya menyoal, kenapa dia perlu melayan emosinya begitu. Sedangkan lelaki itu berniat baik.

Ricky memincingkan pandangannya lalu mendekati gadis melayu itu. Satu pek tuala wanita di tangan pantas hulurkan kepada gadis yang mengenakan t-shirt lengan panjang hitam.

Rania malu-malu mengambilnya. Wajahnya ditundukkan, tidak mahu memandang wajah itu.

“Saya ada satu lagu untuk awak”, ujar Ricky. Matanya menikam tajam pada anak mata coklat itu sebaik gadis itu mengangkat wajahnya. “Merah membara semangat waja”. Ricky terus berlalu dengan wajah yang selamba selepas melagukan serangkap lirik dari lagu jalur gemilang itu.

Rania mengerutkan dahinya. Tidak tahu apa perkaitannya lirik lagu patriotik itu dengan dirinya. Apa pula kaitannya dengan merah? Semangat? Sesaat matanya membuntang dan giginya diketapkan. Merah itu warna darah! Dan darah itu….”Hampeh!”, marah Rania dalam geram. Lelaki cina itu sempat mengenakannya di sebalik rupa yang tak berperasaan. Dengan hati yang membungkam, Rania membawa tuala wanita itu dan melangkah mencari abangnya.

“Dah jumpa roti kering?”, soal Ridzwan seraya mengenyetkan mata kirinya.

Rania memuncungkan mulutnya. Tidak mahu menjawab. Tuala wanita itu diletakkan ke dalam troli.

“Tu jenis yang bersayap ke tak?”. Ridzwan masih lagi menyakat adiknya. Dia sudah ketawa melihat jelingan Rania.

“Bersayap! Senang nak terbang!”, Rania menekankan suaranya dan kemudian melangkah ke bahagian makanan ringan. Tidak mahu melayan, kesudahannya dia yang lebih banyak terkena. Melihat baris-baris coklat daripada pelbagai jenama, senyuman lebar terukir di bibirnya. Ini lah penawar kepada gejala PMS yang dialaminya. Kata guru sainsnya kandungan dalam coklat membantu merembeskan satu hormon yang meransang perasaan gembira dalam diri perempuan. Tidak pula dikata hormon apa, yang jelas hormon itu hanya ada dalam tubuh perempuan sahaja. Mungkin itu sebabnya kenapa perempuan sangat menyukai coklat.

*******

Rania membantu Ridzwan memasukkan barang-barang yang dibeli ke dalam but kereta kancil. Matanya mengerling kereta mewah keluaran syarikat dari Jerman berhampiran kawasan parkir. Kalaulah menjadi miliknya, alangkah indahnya dunia. Sempat dia berangan.

“Angah, boleh Rania drive tak?” soalnya dengan membuat mimik muka manja.

Ridzwan mengumam seketika. “Ok”, Ridzwan memberikan keizinan yang membuatkan adiknya itu menjerit riang. Ridzwan tersengih. Biarlah asalkan adiknya itu gembira. Lagi pula, sebelum ini Rania pernah memandu keretanya. Mereka bertukar tempat duduk.

Rania membetulkan kedudukan cermin hadapan untuk memastikan tiada halangan sewaktu kereta meluncur keluar. Gear belakang dimasukkan dan pedal minyak ditekan. Kereta mengundur keluar tanpa sebarang masalah dan menunggu seketika apabila sebuah kereta Mercedez Benz berwarna biru tua beberapa meter dihadapannya sedang mengundur keluar. Rania mengerling abangnya di sebelah yang sedang leka berbual entah dengan siapa. Sebaik kepalanya ditalakan ke hadapan, dua susuk tubuh melintas dihadapan kereta. Rania melongo.

Stereng kereta dicengkam kemas. Hatinya membengkak dalam diam. Pedal minyak ditekan dan kereta meluncur laju membelah jalan. Bunyi dentuman kedengaran dihadapan. Rania terkaku dan cekap menarik break tangan. Muncung kancil abangnya menyembah punggung kereta mewah itu tadi. Tangannya menggeletar, kemudian menjalar ke seluruh tubuh.

Ridzwan bersikap tenang. Dia keluar dan menunggu pemilik kereta mewah itu keluar dari perut kereta. Rania tidak boleh dipersalahkan. Dia juga bersalah kerana terlalu leka berbual dalam telefon. Pasti ada sesuatu yang menganggu fikiran adiknya itu sehingga tidak menyedari isyarat lampu menghala ke kanan yang diberikan kereta mewah itu. Sepatutnya kereta diperlahankan untuk memberi ruang kereta dihadapan membelok ke kanan jalan.

“Oh..tidak!” Rania menggeleng-gelengkan kepalanya. Sungguh dia tidak percaya. Kelibat lelaki yang keluar dari tempat duduk pemandu menyesakkan nafasnya. Rania bertambah tersentak apabila melihat Ricky dan Ridzwan berpelukan. Ya tuhan, apa pula drama yang berlaku ni?.

Nafasnya ditarik dalam-dalam. Dia benar-benar sudah tidak betah lagi dan turut keluar mendekati abangnya yang rancak berbual dengan Ricky. Matanya diarahkan ke bahagian belakang kereta yang agak kemek. Terdapat kesan calar yang sedikit tetapi tidak berapa ketara.

“Oh ya Ricky, perkenalkan ni adik kesayangan aku, Rania. Dan Rania..ni kawan kelas angah masa tingkatan lima”, ujar Ridzwan sambil memeluk bahu adiknya.

Rania hanya menundukkan kepalanya sebagai tanda hormat. Dia tidak berani memandang wajah jejaka cina itu.

“Err..macam mana ni Ricky? Berapa kos nak betulkan balik?’, soal Ridzwan. Matanya ditalakan ke arah kesan kemek di bahagian belakang kereta.

Rania turut menjatuhkan pandangan ke arah yang sama. Itu salahnya.

Ricky memandang wajah serba salah Rania dan kemudian ke wajah tenang Ridzwan. “Well, boleh kita berbincang berdua?”, Ricky mengangkat keningnya kepada Ridzwan.

Ridzwan mengangguk dan mereka bersama-sama bergerak ke kawasan yang agak jauh.

Rania resah apabila pandangan abangnya kerap jatuh ke arahnya sambil mendengar Ricky bercerita entah apa. Jari jemarinya digenggam kuat. Debaran didada begitu hebat berbanding raut wajahnya kini. Sedaya upaya dia mengawal diri untuk tidak terzahir yang gelora batinnya. Urat sarafnya semakin kuat bergegar apabila abangnya menapak ke arahnya dengan wajah yang serius.

“Berapa dia suruh bayar? Mahal kan? Habislah. Nak cari duit kat mana?”, wajah Rania benar-benar cemas kini.

Ridzwan mengumam sebentar sambil berpeluk tubuh. Pandangannya disorotkan ke arah Ricky yang masih di kawasan mereka berbincang sebentar tadi dan kemudian merenung wajah cemas itu. “Dia suruh Rania yang bayar. Angah terkecuali. Sebab dia kata Rania yang drive tadi”, akhirnya Ridzwan bersuara.

Kedua mata Rania membuntang. “Hah!?macam mana ni? Duit simpanan Rania pun takde. Tak pun, Rania derma organ. Ok tak? Banyak juga dibayar kan?”, suaranya bertambah cemas. Sempat dia mengujarkan penyelesaian pada abangnya.

Apalagi ketawa terbahak-bahak Ridzwan dibuatnya. Entah dari mana adiknya itu dapat idea sebegitu.

Rania terpinga-pinga dengan reaksi abangnya.

“Tak habis-habis nak merepek! Dia bukan mintak duit..”, jelas Ridzwan dengan sisa tawanya.

Mata Rania membuntang “Habis tu apa?”, soalnya tidak sabar.

Ridzwan tersenyum.”Ricky mintak Rania tunaikan permintaan dia tengah hari tadi. Angah tak tahu menahu pun, dia suruh Rania yang ceritakan. So, boleh cerita tak apa yang terjadi? Tak sangka korang dah kenal sebelum ni”, terang Ridzwan yang sekaligus menuntut penjelasan Rania.

Mulut Rania terlopong. Dia sudah kehilangan kata-kata. Pandangannya dilontarkan ke arah susuk tubuh tinggi lampai itu yang memerhatikan mereka dari jauh. Sudahnya, Rania menceritakan peristiwa dia menyelamatkan Ricky sehingga pertemuan tidak dijangkanya tengah hari tadi.

Giliran mulut Ridzwan pula ternganga dengan mata yang membulat. Kepalanya digeleng-gelengkan.”Dunia ni memang kecil. Terimalah permintaan dia. Lagi pula hari ni hari istimewa dalam hidup dia.”, Ridzwan mengusul pendapatnya.

Rania merenung mata abangnya.”Hari apa?”.

“Hari jadi dia”.

*******

Hei, kenapa ni? Sedari tadi aku tengok kau tersenyum sorang-sorang”, soal Eric dengan wajah yang penuh hairan. Sungguh dia terkejut. Mug berisi Horlick panas dihulurkan kepada Ricky.

Ricky menyambutnya. “Terima kasih. Ho!ho!ho! Hakuna matata!”, ucapnya sambil mengangkat mug itu separas muka. Kemudian dihirup perlahan. Ricky tersenyum sendiri. Kenangan bersama Rania menggamit kembali. Terasa bersyukur dengan kemalangan yang berlaku tidak lama dulu yang membuatkan gadis melayu itu menerima salam perkenalannya.

Eric tidak jadi duduk sebaliknya memerhatikan tingkah pelik rakannya itu. Sungguh dia ingin tahu punca perubahan rakan baiknya itu. Lebih-lebih lagi apabila Ricky memintanya membuatkan minuman Horlicks. Sudah lama minuman itu dijauhi rakannya itu. Tapi kini….Wajah Ricky dipandang dengan curiga. “Boleh cakap dengan aku apa yang merasuk kau?”, soalnya serius.

Ricky ketawa melihat air muka Eric. “Duduklah”, arahnya dengan senyuman tidak putus di bibirnya.

Eric menarik kerusi putih itu dan duduk menghadap Ricky. Matanya masih tepat ke arah Ricky. Dia menanti cerita sahabat baiknya itu.

“Hidup ini indah kan? Aku ingin menikmatinya selagi nyawa aku masih ada”, ujar Ricky. Matanya dilontarkan pada bintang-bintang yang bergemerlapan di angkasa.

Eric kelihatan lebih relaks daripada tadi. Baguslah Ricky telah berubah. “Erm…dah setahun aku tak tengok kau senyum dan minum err..Horlicks tu. Kau ada pergi mana-mana terapi ke?”, soalnya dalam gembira melihat perubahan positif itu.

Ricky mengangguk dalam senyuman lebar.

“Siapa yang merawat kau?”, cepat Eric menyoal. Pasti pakar terapi itu seorang yang hebat!.

“Penyelamat aku”, Ricky berterus terang.

“Hah? Perempuan melayu tu? Takkanlah…”, ujar Eric tidak percaya

Ricky bangun dari kerusi. “Mari ikut aku”, ajaknya sambil membawa mug Horlicknya.

Eric hanya menurut. Sedar-sedar mereka berada di ruang tamu rumah. Dia agak kaget apabila sahabatnya itu duduk mendepani piano hitam itu. Perlahan Eric bersandar pada dinding ruang tamu. Tangannya memeluk tubuh, riak wajahnya penuh tanda tanya memandang Ricky. Dia benar-benar tersentak kini apabila irama yang dimainkan Ricky bergema di ruang tamu itu. Hampir setahun rakannya itu mengelak daripada memainkan lagu itu apatah lagi menyentuh piano itu. “Macam mana kau boleh mainkan lagu over the rainbow dengan gembira?”, soal Eric tidak sabar sabar lagi sebaik irama itu berakhir.

Ricky membalas renungan sahabatnya itu. Lama pandangan itu bertaut. Bayang Rachael muncul di benak di selang seli wajah gadis melayu itu.

“Rania bawa aku ke satu tempat petang tadi. Aku tak pernah menyangka di Kuala Lipis ni ada sebuah syurga. Di puncak bukit pula tu”, Ricky memulakan ceritanya. Sesekali tangannya menyentuh papan kekunci piano. Mug diatas piano dicapai dan dihirup perlahan.

Eric ikut duduk di sebelah Ricky. Bunyi dentingan piano kedengaran lagi apabila Eric turut menyentuh kekunci piano itu. “Petang tadi kan hujan. Kat mana tempat tu?”, soalnya.

“Bukit Bius”, jawab Ricky dua patah.

Eric membulatkan matanya. “Hah? Yang ada banglo tinggalan inggeris tu ke? Bukan tempat tu berhantu ke?”, soal Eric penuh terkejut. Bermacam-macam cerita seram yang didengarnya dan kerana itu dia tidak berani bermain golf di bukit itu

“Bukan kat sana la tapi kat atas puncak bukit yang bawahnya terdapat padang golf. Aku melihat pelangi tadi..pelangi petang”,ujar Ricky tenang.

*******

Hujan sudah berhenti. Langit sudah beransur-ansur cerah. Pokok-pokok tumbuhan kelihatan masih basah, tanah menjadi lecak.

“Cepat Ricky. Nanti takut tak sempat”, desak Rania.

“Yelah..tapi apa yang tak sempatnya. Bukan ada apa pun kat atas bukit ni..”, Tangan Ricky pantas membelok stereng kereta ke kanan jalan mengikut arahan Rania.

“Ada…jangan ingat bandar ni tak ada apa-apa. Ok…kita dah sampai”, ujar Rania apabila kereta sudah tiba di puncak bukit. Rania pantas keluar dari perut kereta dan berjalan ke tebing bukit. Sayup-sayup padang golf di bawah bukit melambai.

Ricky mengunci keretanya dan mendekati Rania yang kusyuk memandang kaki langit. Pandangannya ditalakan pada pemandangan di bawah bukit. Cantik sungguh, desis hatinya. Tidak sia-sia dia keluar hari ini dan kemudiannya terserempak Rania yang sedang menunggu bas selepas latihan taekwando. Jika tidak kerana hujan, pasti gadis ini tidak akan menerima perlawaannya untuk menghantar pulang. Dalam perjalanan pulang, gadis itu tiba-tiba memintanya ke puncak Bukit Bius. Tempat yang tidak pernah dijejaki selama ini.

“Haa…dah muncul!”, jerit Rania penuh gembira.

Ricky terpegun dengan pemandangan dihadapannya. Ya tuhan! Indah sungguh!, Hati Ricky berbisik. Ricky memandang pelangi dihadapannya dengan penuh kagum. Selama ini dia hanya melihat pelangi dari jarak jauh, tetapi pelangi dihadapannya ini seakan berada beberapa meter dari tempatnya berdiri. Ricky sudah terduduk di atas kerusi kayu yang lusuh. Kerusi yang basah itu tidak dihiraukannya. Saat ini pandangannya terpaku pada tujuh jalur warna itu.

Rania menapak perlahan ke pinggit bukit lantas mendepakan tangannya. Dia tersenyum lebar memandang tujuh jalur warna itu dalam mata yang terbuka. Angin bukit terasa kuat menampar wajahnya. Perlahan-lahan matanya ditutup seiring dengan menarik nafas dalam-dalam dan menghembus nafas perlahan-lahan. Tudung putihnya kelihatan berkibar apabila ditiup angin begitu.

Ricky terhibur seketika namun dia kemudiannya tersentak. Sesuatu berlaku pada dirinya lantas tangan kanan terus menyentuh bibir. Aku sudah boleh tersenyum?. Soal Ricky pada dirinya. Sungguh dia tidak pernah menyangka. Ricky merenung wajah gadis itu tatkala suara Rania memecah keheningan puncak bukit itu. Hatinya benar-benar tersentak kala ini apabila lagu itu kedengaran lagi setelah sekian lama. Suara Rania yang merdu dan mendayu-dayu itu menyebabkan air matanya mengalir juga setelah puas ditahan daripada gugur. Tuhan, kenapa ini terjadi? Sikap bekunya selama ini benar-benar telah mencair. Hati Ricky benar-benar terusik mendengar lagu kenangan itu. Terasa kedua orang tua dan adik kesayangannya masih ada di sisi.

Perlahan dia bangun dari kerusi kayu itu sambil menyeka air matanya. Tangan didepakan. Tanpa sedar, dia meniru perlakuan Rania sebentar tadi. Mengukir senyuman selebar mungkin, menarik nafas sedalam-dalamnya. Perlahan-lahan nafas dilepaskan. Satu perasaan luar biasa bagaikan disuntik masuk kedalam dirinya. Terasa dirinya yang dahulu telah kembali.

“Tuhan…aku sungguh tenang. Pelangi petang ini benar-benar terapi yang menyembuhkan. Pergilah kau derita, pergilah kau kemurungan. Wahai pelangi, berilah aku warna-warna mu supaya kehidupanku kembali berseri”.

*******

Nafasnya termengah-mengah apabila kelajuan larian ditingkatkan. Berusaha untuk memintas langkah gadis itu. Entah kenapa hari ini, bukit yang biasa didaki itu terasa semakin tinggi. Keletihan yang luar biasa terasa menjalar di seluruh badan.

Rania tersenyum mengejek melihat jejaka cina itu seperti semput nafas saat menghampirinya yang sudah menunggu di pintu hadapan Zoo Lipis. Angin bertiup lembut menyejukkan badan yang disaluti haba. Senyuman dibibir Rania mati saat melihat cecair pekat yang keluar dari rongga hidung Ricky.

“Ric…Ricky…darah…”, tegur Rania dalam kaget. “Duduk sini”, Rania mengarahkan jejaka cina itu duduk di atas kerusi kayu. Ilmu yang dipelajari selama ini perlu dimanfaatkan. Tak apa..bersentuhan bukan muhrim dibenarkan untuk waktu kecemasan. Hatinya memujuk apabila terasa was was untuk menyentuh hidung jejaka cina itu. Kepala Ricky didongakkan sedikit ke atas, lalu memicit perlahan dibahagian bawah tulang hidung itu. Sebaik sepuluh minit berlalu, Rania menekapkan tuala kecil berwarna biru miliknya pada hidung Ricky. “Tahan sampai rasa darah dah berhenti mengalir ye..”, Rania memberikan nasihatnya.

Ricky akur dengan arahan itu. Dalam keadaan sakit itu, dia sempat tersenyum melihat wajah bimbang gadis itu. Agaknya jangkitan bakteria ni. Hatinya menyimpulkan sendiri punca yang membawa pendarahan pada rongga hidungnya.

“Betul ni dah ok?, soal Rania penuh prihatin setelah setengah jam jejaka cina itu dirawatnya.

“Ya..doktor”, balas Ricky seraya bangun dari kerusi itu. Air madu asli yang diberi gadis itu benar-benar mengembalikan kesegaran tubuhnya.

Rania memandang wajah pucat itu dalam riak bimbang. “Ish..rasa tak sedap hatilah. Jom lah kita balik. Pergi klinik atau berehat kat rumah. Baju Ricky tu dah kotor kena darah”.

Ricky menggelengkan kepalanya. “Ricky dah ok. Oh..yer, minggu lepas..Rania kata nak ceritakan tentang sejarah sekolah Orang Kaya Haji. Juga…banglo besar orang kaya haji kat sebelah sana tu..”, Ricky mengingatkan gadis itu tentang janji yang dibuat apabila gadis itu menyarankannya pulang berehat.

Rania tersengih. Hatinya sedikit lega melihat jejaka itu sudah kembali bertenaga. “Baiklah. Memandangkan Ricky dah ok, boleh Rania nyanyi satu lagu untuk Ricky?”, pinta Rania.

Ricky tersenyum dalam kehairanan. “Lagu? Lagu apa?”. Ricky mendekati Rania dengan lebih rapat.

Rania menjarakkan dirinya sedikit daripada kedudukan rapat itu. Matanya tepat memandang Ricky dengan riak yang serius sebelum membuka mulut. “Merah membara semangat waja!”, lantang serangkap lagu patriotik itu didendangkannya. Ibu jari kanannya ditegakkan lantas disuakan ke hadapan tepat ke arah Ricky. Lidahnya dijelirkan berulang kali.

“Hampeh!”, marah Ricky apabila menyedari gadis itu mengenakannya semula dengan lagu patriotik itu. Laju langkahnya dihayunkan mengejar gadis itu yang sudah berlari dahulu. Hampir saja Ricky melanggar belakang tubuh Rania apabila gadis itu berhenti mendadak. Dia turut memberhentikan langkah seraya mengikuti sorotan pandangan Rania pada banggunan di hadapannya. Mulut Ricky serta merta terlopong. Matanya membulat. Banglo besar tinggalan inggeris itu tersergam kukuh dihadapannya. Dia menelan liur yang entah ke berapa kali dalam air muka cemas. Tergambar diingatannya cerita-cerita seram yang sering berlegar mengenai banglo tinggalan inggeris itu. Memang dia ingin mengetahui sejarah banglo itu, tetapi dia tidak pernah membayangkan akan berada di tapak banglo sunyi itu!.

“Ni kan..banglo err..yang berhantu tu?”, soal Ricky separuh berbisik seraya mengelap peluh yang mengalir didahi dan tengkuk. Menyesal dia mengejar gadis itu.

Rania tergelak kecil. “Tak ada apalah. Jangan cepat percaya khabar angin”, sangkal Rania sekaligus mematikan perasaan cemas Ricky. “Di sini…segalanya bermula”, ujar Rania seakan berbisik kepada diri.

“Apa yang bermulanya?”.

“Sejarah Pahang. Di sini lah..dibandar kecil ni…sejarah negeri Inderapura bermula”. Rania mendekati banglo yang masih teguh itu, merenung replika kepala kerbau yang tergantung pada dinding salah satu sudut banglo besar itu.

Ricky perlahan mengikuti langkah Rania. Dia ingin mendengar sejarah itu. Pada masa yang sama, hatinya sedikit kecut apabila menyedari banglo putih itu kelihatan sunyi. Melihat pada keseluruhan keadaan banglo itu, dapat disimpulkan banglo itu sudah lama tidak berpenghuni. Lalang tumbuh tinggi disekitar banglo itu. Beberapa peralatan kelihatan sudah berkarat dilonggokkan di satu kawasan berhampiran. “Err..Rania, apa sejarah banglo ni?”, soal Ricky ingin tahu.

Rania merenung lama atap banglo itu yang sudah pudar warnanya. “Daerah Lipis ini dahulu dikenali Pahang Hulu atau Jelai yang diperintah oleh Orang Kaya Indera Lipis atau Orang Kaya Haji. Banglo ni..milik Orang Kaya Indera Lipis. British datang ke Kuala Lipis ni dengan niat menguasai pengeluaran emas, kesudahannya, Orang Kaya Haji difitnah dan ditembak mati dihadapan banglo ni pada tahun 1889 dengan tiga das tembakan. Banglo mewah ini menyaksikan kematian hulubalang Pahang yang pertama dalam menentang campur tangan Inggeris di Pahang. Pada hari ini yang tinggal hanya Sekolah Menengah Orang Kaya Haji bagi mengenang jasa beliau di bumi Lipis…”.

Ricky menelan liurnya. “Selepas Orang Kaya Haji mati, apa terjadi pada bandar Lipis?”. Dia benar-benar buta sejarah mengenai daerah tempat kelahirannya itu.

Rania menghela nafas panjang. “Penentangan terhadap inggeris tetap diteruskan pahlawan Pahang. Bandar ini menjadi medan pertempuran antara pahlawan Mat Kilau dan Datuk Bahaman dengan tentera British pada tahun 1892. Setelah Inggeris memerintah Pahang, Inggeris telah menjadikan Kuala Lipis ibu negeri pada penguhujung bulan Jun 1898 mengantikan Pekan. Satu daripada keunikan Kuala Lipis adalah sebuah batu yang bertanda “0″ berdekatan pejabat pos. Pada masa tu, British memilih bandar Kuala Lipis sebagai lokasi permulaan bagi mengira perbatuan bagi negeri Pahang. Banglo ni juga terdapat rahsia tersendiri. Semasa zaman pendudukan Jepun dulu, British membuat terowong bawah tanah dari Sekolah Menengah Clifford ke banglo ini. Dengar cerita tahun 1998 dulu semua pintu menuju ke terowong bawah tanah Di Cifford telah ditutup oleh pihak berkuasa sebab ada kes kehilangan seorang lelaki yang masuk ke dalam terowong tu. Tahu kan?”. Rania mengalihkan pandangannya ke wajah Ricky yang sedari tadi kelihatan tekun mendengar ceritanya

Ricky mengerutkan dahinya seraya menggeleng laju. “Tak tahu dan tak pernah tahu pun”, akuinya jujur. Terasa segan begitu apabila sejarah sekolahnya sendiri tidak diketahui.

Rania tersenyum sendiri lantas melontarkan pandangannya ke seluruh kawasan banglo itu. “Ketika perang dunia yang kedua, Sekolah Menengah Clifford telah di jadikan markas tentera Jepun. Sebab itu British membina terowong bawah tanah yang menghubungkan sekolah Clifford dengan beberapa tempat di daerah Lipis seperti di banglo ni dan di bukit residen”.

“Maknanya bandar kita ni memang ada terowong bawah tanah?”. Mata Ricky membulat.

Rania mengangguk. “Ada yang mengatakan sehingga ke kawasan Padang Tengku dan juga laluan terowong bawah tanah ke lombong emas yang memang banyak di sekitar daerah Raub dan Kuala Lipis”.

“Tapi sayang kan, lombong emas Penjom diusahakan oleh Syarikat dari Australia”, sampuk Ricky pula. “Kerajaan negeri Pahang hanya dibayar sedikit sahaja sedangkan semua hasil emas di bawa ke negara mereka”, lanjutnya lagi.

Rania mengukir senyum kesal. “Memang benar. Itu salah satu kerugian jangka panjang. Tapi ada sesuatu yang unik tentang Kuala Lipis yang tidak diketahui ramai orang. Tahun lepas masa Rania berjoging dengan abang Riz di bukit ini, kami terserempak dengan seorang pelancong dari Itali. Dia gelar yang Kuala Lipis ni Little London…”, beritahunya dengan teruja.

“Kenapa?”.

“Tu lah. Pelancong Itali tu cakap ada persamaan dengan London. Balik daripada joging, Rania dan abang Riz tanya pada abah tentang kata-kata pelancong Itali tu. Mujurlah abah tahu banyak tentang Kuala Lipis. Rupanya memang ada persamaan ketara dari segi bentuk peta Kuala Lipis dengan peta bandar Roehamton yang kelihatan seakan-akan sama pada pandangan mata kasar. Mungkin Sir Hugh Cliffort mengadaptasi bandar tempat kelahirannya di Riehamton, London sebagai ilham untuk membangunkan Kuala Lipis satu masa dahulu”, terang Rania bersungguh.

“Kenapa Rania boleh tahu tentang semua ni?”, soal Ricky bersulam hairan. Sungguh dia benar-benar kagum dengan pengetahuan gadis itu.

Rania memandang tepat mata jejaka cina itu. “Pramoedya Ananta Toer. Dia seorang novelis negara seberang yang Rania kagumi. Ada satu kata-kata beliau yang buatkan Rania membaca sejarah, menilai seterusnya belajar dari sejarah…”

“Apa?”, pantas Ricky memintas.

“Kalau orang tidak tahu sejarah, ia tidak akan faham masa kini, apalagi masa depan. Semua kesalahan yang kita lakukan selama ini terjadi kerana kita tidak tahu sejarah”, jawabnya tenang. Matanya merenung lama rumah banglo yang tersergam kukuh itu. Seakan cuba menyelusuri sejarah lalu banglo itu.

Ricky menelan liurnya beberapa kali. Wajah gadis itu ditatap lama. Hatinya mula berbicara sendiri. Rania bukan sebarangan gadis melayu. Dia bijak!. Inteleknya tinggi!.

Rania mengerling jam tangannya. “Kita pulang yer?. Dah pukul 11.35 ni”, sarannya apabila mentari semakin terik menikam kulitnya.

“Ok”, sahut Ricky. Mindanya tepu dengan fakta sejarah yang diceritakan Rania. Namun, sejarah itu benar-benar membuatkan dia terpempan. Selama ini, dia menyangka tempat kelahirannya ini tiada istimewa, hanya sekadar dipenuhi banggunan buruk tinggalan penjajah, juga bandar yang lengang seperti bandar koboi. Benarlah..sejarah itu mengajar manusia itu tentang masa kini dan masa hadapan. Menyorot sejarah silam bererti belajar daripada kesilapan lalu seterusnya dijadikan pedoman untuk kehidupan masa hadapan.

*******

“Kenapa Rania masuk silat gayung dan silat cekak, sedangkan di sekolah Rania ada belajar taekwando?”, soal Ricky apabila gadis itu menceritakan tentang jadual hariannya.

Rania tersenyum nipis. “Sebab Rania memang minat dengan martial art”, balasnya sambil menghalakan pandangan ke arah beberapa pelajar lelaki yang sedang bergilir-gilir memasukkan bola dalam keranjang. Sudah lama dia tidak menjejakkan kaki di sekolah lamanya itu. Gelanggang bola keranjang itu masih sama. Tidak banyak perubahan yang berlaku.

Ricky mengangguk. “Dulu semasa Ricky belajar wushu, sifu Ricky pernah pesan. Tak kira seni bela diri apa yang kita belajar, tapi kalau memang kita ni lahir pandai dan kreatif, lawan sesiapa pun boleh menang. Apa yang penting tahu bila nak guna, macam mana nak guna. Kalau belajar martial art paling power pun tapi tak minat dan tak tahu guna pun tak guna”, ceritanya bersungguh.

Rania menganggukkan kepalanya. “Betul tu”. Turut bersetuju dengan kata-kata itu.

“Apa yang menyebabkan Rania suka martial art?”, soal Ricky sambil berpanggung dagu memandang sisi kanan wajah gadis itu.

Rania mengangguk. “Sejak kecil. Banyak sebab yang buatkan Rania sangat meminati martial art. Abah memang pengamal silat gayong. Rania sudah dilatih silat sejak kecil, tambah pula Rania suka baca majalah pendekar keluaran tahun 80-an dan 90-an. Semuanya masih elok disimpan dalam bilik bacaan abah. Majalah tu banyak menceritakan tentang rencana kehebatan silat. Rania masuk taekwando atas saranan abah sebab abah nak Rania belajar banyak seni pertahanan diri. Suatu hari nanti Rania nak belajar seni Aikido pula”, ceritanya lebih lanjut. Air mineral diteguk perlahan.

“Kenapa Aikido?”, soal Ricky pantas. Semakin banyak dia mengenali gadis ini, ternyata dia semakin tertarik.

“Seni tenaga dalaman yang sangat sesuai untuk perempuan. Latihannya juga tidak membebankan. Hari tu abah ada cerita yang pengamal Aikido ni boleh menjatuhkan musuh dengan kuasa minda dan teknik pernafasan. Menarik kan?”. Rania menghulurkan sebotol air mineral kepada Ricky.

Ricky mengangguk. Penutup air mineral dibuka. Air itu diteguk perlahan sambil mindanya berfikir. Gadis ini pintar! Penuh ilmunya. Ilmu yang ada pada diri tiba-tiba terasa sedikit. Lebih-lebih lagi apabila mindanya melayang pada hari Rania menceritakan sejarah daerah tempat tinggalnya. Siapa Puteri Nur Raniah Iman ini sebenarnya?. Hatinya panasaran.

“Rania…”, panggil Ricky.

“Ya..”, Rania menyahut tanpa memandang Ricky. Dia terlalu seronok menonton aksi dan pergerakan lincah pemain-pemain bola keranjang di dalam gelanggang.

“Rania..erm, pada Rania, seni bela diri mana yang paling terbaik?”. Ricky menggaru hujung sikunya. Pandangannya masih tepat ke wajah Rania.

Rania berpaling ke kanan. Memandang wajah kacak itu sekilas, kemudian meneguk air mineralnya. Matanya menyorot wajah Ricky semula. “Tiada yang terbaik, cuma pada pendapat Rania, silat melayu mempunyai keunikan yang tersendiri. Bunga silat bukan sekadar retorik tetapi untuk menyembunyikan senjata. Seperti kalimah silat gayong, setiap gerak ada seni, setiap seni ada rahsia, setiap rahsia atas rahsia, hanya yang bergerak dan digerak yang mengetahui erti gerak. Dengan izin Allah, walau apa jua silat yang dipelajari pasti akan berhasil..asalkan digunakan untuk kegunaan yang baik termasuk menjaga maruah diri, keluarga, agama, bangsa dan negara. Percaya atau tidak, silat melayu mempunyai cara dan buah-buah yang tersendiri untuk menewaskan pengamal bela diri lain termasuk taekwando, muay thai, Jeet Kune Do dan seni beladiri bukan melayu yang lain”, terang Rania panjang lebar.

Ricky hampir tersedak apabila air yang mengalir di kerongkong terasa tersekat. “Jeet Kune Do? Ciptaan Bruce Lee tu?”, soal Ricky dalam mata yang membulat.

Rania mengangguk. “Ya. Kalau nak rasa penangan silat, cubalah dengan orang-orang lama. Tapi biasanya kalau ada orang cabar, mereka ni siap pesan awal-awal lagi suruh buat perjanjian hitam putih. Risiko kecederaan memang tinggi”.

Ricky terdiam kemudian bangun mendadak. “Jom Rania, pergi padang sekolah. Kalau betul apa yang Rania kata tadi, Ricky nak uji kemahiran silat Rania. Bagaimana?”, cabarnya seraya mengangkat-ngangkat kedua keningnya.

Rania mengerdipkan matanya beberapa kali, memandang wajah serius jejaka cina itu dalam rasa tidak percaya.

*******

“Kau baca buku pakai tangan ke?”, tegur Eric dalam kerutan di dahi melihat rakannya itu seperti termenung jauh, tetapi tangan kanannya aktif menyelak helaian demi helaian buku di atas meja.

Ricky mengalihkan pandangannya kepada Eric. Tangannya berhenti menyelak helaian buku rujukan Pengajian Am kertas 1, menjatuhkan pandangannya kepada isi kandungan buku rujukan itu. “Eh, kat mana aku baca tadi?”, soalnya seraya menggaru kepalanya.

Eric menggelengkan kepalanya. “Itu sebab aku tanya, kau baca buku dengan tangan ke?. Tangan selak buku, mata ke arah lain, fikiran lagi la entah ke mana. Kau fikir apa sebenarnya?”. Punggungnya dilabuhkan di kerusi kayu jati putih menghadap Ricky. Dia meletakkan rojak telur dan sate di atas meja itu. Angin yang menderu masuk ke balkoni itu terasa menyejukkan tubuhnya yang panas. Langsir bewarna krim berkibar megah.

Ricky memegang dadanya, mengelus lembut. “Dada aku sakit”, balasnya lambat-lambat. “Ada kau belikan salon pass?.

Eric mengangguk, lantas dihulurkan barang itu kepada Ricky.

Ricky menanggalkan T-shirt adidas biru daripada tubuhnya. Salon pass di atas meja lantas ditekapkan di dada tengahnya. Ubat sendi itu melurut jatuh ke bawah meja.

Eric membulatkan matanya. Dia merenung wajah rakannya itu dalam riak pelik. “Eh..wait..wait.. Kenapa kau hari ni?”, soalnya lantas mengambil salon pass di atas lantai, memisahkan plastik dengan bahagian yang melekat lantas menekapkan ke dada tengah Ricky.

“Terima kasih. Aku…aku pun tak tahu. Dada aku sakit…”, adu Ricky seraya memegang dadanya. Tumbukan yang dilepaskan gadis itu ke arah dadanya ternyata berbisa.

Eric menjadi cemas. “Kau sesak nafas tak?. Cuba kau bernafas ikut aku. Tarik nafas dalam-dalam…lepaskan nafas perlahan-lahan”, sarannya cuba membantu. Tangannya mengurut dada sasa itu perlahan.

Ricky akur lantas melakukan apa yang disuruh. “Ahh..ada lega sikit. Terima kasih”, ucapnya. Namun hatinya mempersoalkan kenapa wajah gadis melayu itu kerap bertandang di benaknya sehingga menyesakkan dada yang sudah sedia sakit.

Eric mengerutkan mukanya. “Kau ni kenapa?. Macam baru lepas kena belasah je?”, soalnya seraya memasukkan satu batang satey ke dalam mulut. Selepas melihat rakannya itu sudah kembali pulih, barulah makanan dibelinya itu disentuh.

“Memang pun”, sahut Ricky sambil tersenyum.

Eric membulatkan matanya. “La…siapa belasah kau?. Aku tak percaya. Setahu aku, masa kita aktif wushu dulu pun, kau tak pernah mengadu sakit badan. Cuba bagitahu betul-betul, siapa belasah kau?”, soalnya lagi dalam mulutnya penuh dengan isi satey.

“Rania”, jawab Ricky sepatah. Tangan kanannya memicit-micit bahagian badan yang sakit. Buah silat memang hebat!. Rania tidak bercakap kosong. Bisik hatinya. Namun dia tidak menyesal biarpun tubuhnya menerima habuan daripada cabaran yang diusulkan kepada gadis itu.

“Urgh…”, Eric terbatuk kecil. Air botol mineral lekas dicapai, diteguk rakus. Isi satey yang tidak hancur dikunyah itu tadi terasa tersekat di kerongkong. Dia mengesat air yang keluar dari matanya saat Ricky menepuk belakang badannya. Eric memandang Ricky dalam rasa tidak percayanya. “Kau ni..jangan la nak bergurau. Bila pula dia belasah kau?”, soalnya serius.

Ricky tersenyum kecil. “Petang tadi kan kau tak datang latihan di Sekolah Chung Hwa. Kat padang sekolah tu la aku kena belasah. Aku yang cabar dia. Jadinya, inilah natijahnya”, ceritanya lebih lanjut.

Eric memandang Ricky dengan mata yang terkedip-kedip. “Macam mana kau boleh kalah?.Kau kan pelajar terbaik wushu. Atau kau saja je buat-buat kalah?”, tebaknya lagi.

Ricky menggeleng laju. “Tak. Aku tak main-main. Memang kitorang lawan betul-betul. Fuhh..kalau kau tengok skill Rania..mesti kau tak percaya”.

Eric menggelengkan kepalanya. “Memang aku tak percaya pun. Kau ni kan, sejak Rania tu muncul dalam hidup kau..semuanya jadi haru biru. Aku macam dah tak kenal siapa kau”, luahnya selamba, sedikit merungut.

“Tapi aku kenal kau lagi”, sahut Ricky seraya mengenyetkan matanya.

Eric mengetap giginya. Dalam rasa geram yang membungkit, dia bangun lantas mencekik leher rakannya itu. “Sekarang kau kenal dah?!”.

“Ampun..ampun..”.

*******

Kenapa Rania puasa di hari jadi? Tak buat sambutan majlis hari jadi ke?”, soal Ricky tidak sabar-sabar. Dia benar-benar pelik. Setahunya, hari lahir diraikan dalam satu majlis yang meriah, penuh makanan dan saudara mara serta sahabat handai yang turut mememriahkan.

Rania membetulkan letak tudung di sebelah kiri. Dia mengumam seketika. “Abah kata, apabila tiba hari kelahiran, umur manusia bertambah manakala usia berkurangan. Manusia itu sebenarnya dekat dengan kematian, oleh itu hari kelahiran memadailah dirai dengan berpuasa atau membuat kenduri doa selamat. Sebab itu abah pesan, tidak perlu terlalu bersuka ria dan berlebih-lebih dalam menyambut hari kelahiran”, jawabnya dengan yakin.

Ricky terdiam. Dia jadi termanggu begitu memikirkan kata-kata itu. Ricky menghela nafasnya. Kata-kata itu terasa menusuk ke ruang hati yang paling dalam. Entah mengapa dia suka dengan kata-kata itu. Logik dan mudah dicerna oleh minda. Satu perkara yang jelas tentang gadis ini adalah sering mengangkat nama ayahnya, menyebabkan hatinya kepingin bertemu dengan Haji Rashid. Pasti lelaki itu bapa yang penuh kasih sayang dan tinggi ilmunya.

Hidangan mampir. Masing-masing menikmati hidangan chicken chop dan blakpepper beef tanpa bersuara. Rania menjadi hairan apabila Ricky tiba-tiba menjadi pendiam. Seolah-olah fikirannya melayang biarpun jasad berada disitu. Ahh..pasti dia ingatkan keluarganya. Getus hatinya.

“Ricky..hantar sampai sini je. Rania tak nak mama nampak”, Rania bersuara memecahkan keheningan sebaik Honda City biru itu membelok ke kiri jalan.

Ricky mengangguk lalu memberhentikan kereta di bahu jalan.

Rania keluar dari kereta. Matanya menangkap sinaran kilat dan segerombolan awan hitam di langit. Pasti akan hujan sebentar lagi.

Ricky turut keluar dari kereta, berjalan ke arah Rania. Dia menghulurkan satu bungkusan.

Rania merenung Ricky dengan pandangan tidak percaya.

“Ambillah. Khas untuk birthday girl”, Ricky menekankan suaranya namun dalam nada yang lembut. Rania tersenyum senang. Bungkusan itu dicapai. “Terima kasih daun keladi..Lain kali belanja lah lagi”.

Ricky ketawa mendengar pantun gadis itu. Dia juga ingin membeli pantun itu. “Abang sedia ready..takut cik adik yang tak sudi”

Rania ketawa besar mendengarnya. “Rosak pantun tu. Mana boleh ada bahasa asing”.

“Tapi masih sama bunyi pembayang dan pembawah kan? Kita okay la tu kan”, jawab Ricky tidak mahu kalah.

Rania tersenyum seraya menggelengkan kepalanya. “Ok lah. Rania balik dulu. Takut kena hujan. Terima kasih atas semuanya.”, Rania meminta diri. Dia benar-benar gembira malam ini. Keraian hari jadi yang sempurna bagi dirinya.

“Ok. Hati-hati berjalan tu”, Pesan Ricky.

Rania mengangguk dan bersedia untuk melangkah pergi. Selendang biru pantas dikeluarkan dari dalam beg, membalut tubuh atasnya. Terasa sedikit suam apabila angin malam yang bertiup terasa mencucuk sehingga ke tulang hitam. Tanpa melihat kiri dan kanan, Rania melintas jalan besar.

Sebuah kereta Hilux hitam datang dari arah kiri dengan kelajuan tinggi disedari Ricky. “Rania! Kereta tu!” jerit Ricky kuat.

Rania benar-benar terpempan. Dia terkaku di tengah jalan.

Pemandu Hilux itu berhenti mengejut. Break kecemasan berkeriut kuat, serentak hon kedengaran nyaring membelah kesunyian malam. “Hoi!!, nak mati ke?”, marah lelaki melayu lingkungan 30-an itu.

Ricky tidak tunggu lagi, lantas menarik tubuh Rania ke tepi jalan. “Maaf, maaf”, ucapnya kepada pemandu berwajah keruh itu.

“Erm..”. Lelaki itu sempat menjeling tajam wajah Rania sebelum meneruskan perjalanan.

Rania mengurut dadanya, cuba mengembalikan tempo asal degupan jantungnya. Dia bagaikan baru tersedar dari mimpi.

Ricky menarik nafasnya dalam-dalam. Rambutnya dilurut-lurut ke belakang. Pandangannya tajam menikam wajah Rania. “Apa yang Rania pikir? Tau tak Rania tadi hampir-hampir kena langgar! Kenapa melintas jalan macam ayam hah?!”. Tinggi nada suara itu memarahi Rania.

Rania bertambah terkejut. Terasa tubuhnya menggeletar. “Saya nampaklah!” balasnya cuba menegakkan benang yang basah. Air hujan perlahan turun menimpa wajahnya. Selendang biru itu turut melurut jatuh ke tanah. Rania hanya membiarkan. Hatinya membungkit rasa sakit hati.

“Nampak apa? Kalau kena langgar tadi macam mana?”, soal Ricky lagi dalam wajah yang tegang. Dia benar-benar geram dengan sikap cuai Rania terhadap keselamatan diri.

“Manusia takkan mudah mati kalau belum ajalnya”, sangkal Rania dalam mata yang membulat luas. Dalam kesejukan ditimpa air hujan yang semakin lebat, hatinya membungkam geram apabila dimarahi seperti anak kecil.

“Senang mati! Senang! Sebuah kereta boleh membunuh banyak nyawa!”, makin tinggi kedengaran suara Ricky memarahi Rania.

Rania tidak sanggup bertegang kata di dalam hujan yang semakin melebat. Laju saja langkahnya melintas jalan dan meredah hujan menuju ke rumahnya.

Ricky menggeleng kepalanya berkali-kali. Tidak percaya dengan apa yang telah dilakukan sebentar tadi. Dia cuma tidak mahu gadis itu ditimpa kemalangan sama seperti ibu bapanya. Dia sudah tidak sanggup untuk kehilangan cahaya dalam hidupnya. Ricky menyandarkan kepalanya di belakang tempat duduk sambil memejamkan kedua matanya. Air cone dan viper dihidupkan. Honda City biru itu dibiarkan tersadai di bahu jalan dalam hujan yang semakin melebat.

“Maafkan aku Rania”, perlahan ayat itu dilafazkan. Seolah-olah berkata kepada gadis itu. Petir yang berdentum membuatkan Ricky tersentak. Mimpi beberapa bulan lalu terhimbau kembali. Selendang biru yang ditinggalkan gadis itu direnung bersungguh. Terdapat banyak kesan lumpur di selendang itu. “Puteri pelangi?”, Soal Ricky pada dirinya. Dia tidak pasti tandanya namun gerak hatinya yakin pasti ada perkaitannya.

Falsafah pelangi gadis itu terlintas di fikiran. Pelangi itu hadiah Allah setelah diturunkan hujan yang lebat bersama hilangnya sinar mentari. Wajah Puteri Pelangi yang pernah hadir dalam mimpinya itu melintas dibenak. Hatinya bagaikan tersentak. Mata itu..sepasang mata cantik milik gadis bernama Puteri Nur Raniah Iman itu sama seperti puteri pelangi berselendang biru!.

Mata Ricky membulat serta merta. Hatinya berdebar-debar. Diakah…diakah pelangi itu? Hadiah tuhan selepas diberi derita dan air mata?.

*******

Haji Rashid mengambil tuala kecil dan meletakkan di atas rambut Rania.

Terkejut Rania dibuatnya. Entah hari ini berapa kali dia diserang rasa terkejut.

Haji Rashid menggosok-gosok lembut kepala Rania. Rambut panjang puterinya itu masih lagi basah selepas mandi. “Apa cerita sampai basah kuyup tadi? Nasib baik mama tak nampak. Muka tu pula macam dah terserempak hantu. Kenapa?”, soal Haji Rashid lembut.

Rania mahu bercerita, namun tidak tahu harus bermula dari mana. Akhirnya dia hanya menggelengkan kepalanya.

Haji Rashid mencapai botol madu Khaula, dibuka lantas dituangkan ke dalam sudu plastik. “Buka mulut”, arahnya sambil menyuakan sudu itu ke mulut anaknya itu.

Rania akur. Merelakan cecair manis itu mengalir di kerongkong. Tuala di kepalanya dibiarkan tersadai. Badannya masih lagi kesejukan. Air Horlick suam yang dibuat ayahnya dihirup perlahan.

Haji Rashid mendekati rak di hujung bilik bacaannya itu. Sebuah kitab berjudul Minhajul Abidin karangan Imam Ghazali ditarik keluar lalu kembali duduk di sofa sebelah anaknya itu.

“Abah…erm…tadi Rania kena marah. Memanglah salah Rania tak hati-hati lintas jalan, tapi kenapa dia perlu marah sampai macam tu? Pelik sangat”, luah Rania akhirnya tatkala kesejukan yang dirasai beransur hilang.

Haji Rashid tersenyum lebar. Kitab ditangan tidak jadi dibuka. Direnung penuh kasih wajah puteri ketiganya itu. “Dia sayangkan Rania. Tak syak lagi”, balas nya lembut.

Mata Rania membulat. “Hah? Ish takkan lah kot. Lagi pula, dia cina la abah”, sangkalnya bersungguh.

“Eh..cina pun manusia juga kan. Apa Rania lupa dengan sejarah kita. Islam telah bertapak di China dahulu kemudian di bawa ke tanah melayu. Kerana jasa Laksamana Cheng Ho, moyang-moyang kita dulu memeluk islam. Cinta tu tak kenal kaum, bangsa malah agama. Cinta tu memang lahiriah manusia normal”, terang Haji Rashid.

Rania menompang dagunya dengan tangan kanan. Matanya tepat memandang wajah ayahnya. “Apa itu cinta abah?”, soalnya ingin tahu.

Bertambah lebar senyuman Haji Rashid. Perlahan dia menapak, melabuhkan punggung di atas sofa mendepani Rania. “Cinta? Cinta itu umpama pelangi. Apabila seseorang itu dilamun cinta, alam yang hitam putih pada pandangannya menjadi penuh warna. Seseorang yang tidak mahu senyum..kembali tersenyum. Hidup yang dahulu suram tiba-tiba menjadi indah. Sama seperti kejadian pelangi. Alam suram dipenuhi mendung kelabu kemudian berseri indah dengan munculnya pelangi. Mata orang yang dilamun cinta mula mencari warna. Oh ya..warna merah pun tiba-tiba nampak indah dimata”, jelas Haji Rashid lagi. Pipi kiri Rania dicuit lembut.

Rania mencebikkan bibirnya. “Uh..merah. takde warna lain ke?”

Haji Rashid tergelak kecil. “Tak percaya ya…tunggulah bila tiba saatnya Rania dilamun cinta. Semua barang warna merah cantik dimata. Haa satu lagi…orang yang dilamun cinta biasanya menyebut nama orang yang dicintainya selari dengan rasa hatinya”.

*******

“Rania…Rania…Rania…”, ucap Ricky dengan senyuman lebar.

Hampir tersembur air kopi yang dihirup Eric.

“Aku tanya kenapa kau gembira hari ni, yang kau sebut nama perempuan melayu tu kenapa?”, soal Eric sambil menggelengkan kepalanya. Perubahan Ricky terlalu drastik dimatanya hingga sukar untuk diterima akalnya.

Ricky menarik nafasnya dalam-dalam. Angin malam yang bertiup kuat di sekitar balkoninya itu tidak lagi terasa sejuk. Jiwanya terasa terisi dan tubuhnya terasa diselimuti kehangatan. Inikah cinta? Soal hatinya. “I’m in love with Rania”, luah Ricky akhirnya.

Eric terus meletakkan cawan itu di atas meja. Pandangannya tepat ke wajah Ricky. “Hah?! Kau biar betul?”, soalnya dengan wajah tidak percaya.

Ricky tersengih melihat reaksi Eric. Telah dia menjangkanya. “Kau tahu, bila aku pejamkan mata aku..aku hanya nampak dia. Bila dia tiada disisi, aku masih rasa kehadirannya. Dia…memang istimewa. Aku tak dapat berhenti berfikir mengenai Rania. Dia bagaikan pelangi..hadiah tuhan setelah diberi ribut, setelah cahaya hidup aku menghilang. Rania…seperti Rachael. Sweet, cute, adorable. Dia mewarisi peribadi mummy..penyayang dan masakannya enak. Sifat baik dan suka menderma..saling tak tumpah seperti daddy. Tak salah lagi, dia…bukan sahaja cahaya tapi dia datang membawa warna dalam hidup aku. Dia lah pelangi itu. Hadiah tuhan setelah diberi ujian dan air mata”, luahnya penuh perasaaan.

Eric termanggu. Matanya masih setia menatap wajah sahabatnya itu.

“Salah kah aku jatuh cinta dengan dia?”. Ricky memandang tepat wajah Eric.

Mulut Eric ternganga. Matanya berkelip beberapa kali. Dia benar-benar hilang kata-kata kala ini.

Ricky menghirup Horlick suam dan kemudian menyambung lagi. “Kau ingat kan tentang janji aku pada Rachael?”, soalnya lagi.

Eric mengangguk.

Ricky tersenyum lebar. “Aku hanya akan berkahwin dengan bidadari berselendang biru. Bidadari itu..sebenarnya ada dibumi. Aku tidak perlu menunggu bidadari turun dari kayangan. Puteri Nur Raniah Iman…dialah bidadari itu”.

******

“Mana Ricky ni?”, Rania menjengukkan kepalanya mencari kelibat jejaka itu. Entah ke mana Ricky menghilang selepas menurunkannya di hadapan pusat beli belah itu. Rania tersenyum sendiri apabila mengingati hubungan persahabatannya dengan jejaka cina itu. Ricky datang sendiri ke rumahnya meminta maaf di hadapan Haji Rashid kerana memarahinya malam semalam. Mendadak mereka berbaik semula.

Rania menghampiri rak barisan coklat dari pelbagai jenama itu. Coklat bersalut kertas berwarna kuning emas itu dicapai. “Kenapalah kau mahal sangat wahai coklat yang sedap”, luahnya sendiri apabila meneliti harga yang tertera. Coklat itu diletaknya kembali. Sebaik berpaling untuk melangkah ke rak lain, Rania mengerutkan dahinya apabila langkahnya disekat oleh seorang kanak-kanak lelaki.

“Ya adik. Ada apa?”, soalnya lembut.

Kanak-kanak lelaki itu menghulurkan satu bungkusan kepada Rania. Teragak-agak dia mengambil sambil pandangannya masih tepat di wajah comel itu. Sebaik menyedari bungkusan itu adalah tuala wanita daripada jenama kegemarannya, serta merta matanya dijegilkan kepada kanak-kanak lelaki itu. Apa pula ni? Memang nak kena budak ni!, marahnya dalam hati.

Kanak-kanak lelaki itu ketawa melihat reaksi Rania lantas membuat isyarat tangan supaya Rania tidak memarahinya. Pantas jari telunjuknya diajukan ke satu arah bertentangan.

Mata Rania mengekori arah yang ditunjukkan kanak-kanak lelaki itu. Matanya menangkap satu tubuh berdiri tegak di kawasan bersebelahan tangga.

Ricky tersenyum lebar dan kemudian membuat isyarat supaya Rania memusingkan bungkusan itu.

Kanak-kanak lelaki itu berlalu dalam diam.

Rania tersengih sendiri. Apa sajalah Ricky ni. Desis hatinya. Bungkusan berwarna biru itu diterbalikkan. Matanya membulat menangkap satu kertas warna biru muda ditampal dibelakang bungkusan itu. Ada tulisan di atasnya lantas dibaca ayat demi ayat dengan hati yang berdebar.

Buat gadis kelahiran 31 Julai,

Saat aku bersua muka dengan mu…aku sudah mula merasai sesuatu

Pada hari kau menolak salam perkenalanku…aku sudah mula teruja

Apabila kau dan aku bertelagah kerana bungkusan ini…aku sudah mula suka

Tatkala kau membawa aku melihat pelangi petang…perasaan suka bertukar sayang

Pada saat aku kembali tersenyum…aku benar-benar sudah dilamun cinta

Usai kejadian semalam..aku mula sedar perasaan ini semakin kuat

Kini aku sudah lupa bila saatnya aku jatuh cinta dengan mu namun

Satu perkara yang aku pasti adalah..kaulah pelangi itu

hadiah tuhan selepas diberi ujian

Satu perkara yang ingin aku tegaskan..

Kau satu-satunya gadis yang ada dalam jiwa

Dulu..kini..biarpun untuk selama-lamanya.

p/s: Sempena hari persahabatan dunia ini, aku ingin membawa persahabatan kita kepada perhubungan yang lebih mendalam…perhubungan hati.

Ikhlas mencintaimu : RICKY RONALD CHAN

Rania terkesima. Terasa semua ini bagaikan mimpi. Air mata Rania menitik perlahan. Sungguh indah bait-bait ayat itu. Terasa dirinya benar-benar dihargai. Melihat Ricky menapak menghampirinya, dia tiba-tiba diselubungi persoalan hati. Apa jawapan yang harus diberikan?. Siapa Ricky dalam hatimu?.

*******

“Banyaknya juadah bukak puasa Mak Lang”, ujar Ridzwan. Matanya menyeluruhi seluruh ruang meja yang penuh dengan pelbagai jenis hidangan.

“Macam ni la Riz tiap-tiap kali bulan ramadhan di felda. Mak Lang masak satu dua jenis je, kemudian bertukar dengan jiran. Hasilnya jadi banyak macam ni”, jawab Mak Lang Nori sambil tangannya cekap menumbuk cili,belacan dan bawang di dalam lesung batu. Kemudian air perahan air asam jawa dan sedikit kicap manis dimasukkan, digaul bersama.

“Mak lang buat air asam letak kicap?. Style negeri mana ni mak lang?”, soal Rania ingin tahu. Dia sudah duduk bersimpuh disebelah Mak Lang Nori.

“Ni air asam Selangor. Sedap ni. Boleh cicah dengan ikan keli bakar. Pak Lang kamu, bila tahu kamu nak ke sini..seronok sangat dia. Tengoklah dia masih kat belakang tu mengait manggis dan rambutan”, cerita Mak Long Nori.

Ridzwan tersenyum. “Langkah kaki kanan kami ni ya, Mak Lang. Bulan puasa kena dengan musim buah pula tu”, ujarnya sambil membayangkan isi manggis yang masam manis. Kecur liurnya.

“Dah rezeki kamu. Haa..mana kawan kamu tadi?”, soal Mak Lang Nori. Kepalanya terjenguk-jenguk ke seluruh penjuru rumah.

Rania dan Ridzwan saling berpandangan, kemudian serentak masing-masing menepuk dahi. Bagaimana mereka boleh melupakan rakan yang dibawa tadi.

Ridzwan melangkah ke hadapan pintu rumah. “Ya Allah..”, Ridzwan membulatkan matanya.

Rania pantas datang mendekat. “Ya Allah. Ricky..Ricky..”, Rania menahan tawanya.

Ricky kelihatan begitu gembira. Dia sedang mengepung beberapa orang remaja di satu bahagian dalam permainan “galah panjang”. Permainan itu menuntut kepandaian bermain helah untuk melepaskan diri daripada kepungan.

Rania tersenyum sendiri melihat aksi Ricky. Lebar senyumannya melihat pemandangan dihadapannya. Kerana kemeriahan suasana kejiranan di tanah rancangan Felda itu, dia dan abangnya sering merengek kepada ayahnya untuk menghantar mereka ke situ setiap kali musim cuti sekolah.

Ridzwan turun ke tanah dan memeluk beberapa orang remaja lelaki yang dikenalinya. Permainan terus bubar.

Selepas berbuka dengan lauk pauk yang begitu enak, masing-masing menunaikan solat maghrib sendirian. Pak Lang Aziz dan Mak Lang Nori sudah ke masjid berhampiran untuk bersolat tarawih sementara anak tunggal mereka sudah turun ke tanah menyertai rakan sebayanya bermain bunga api. Rania, Ridzwan dan Ricky riuh bercerita di dapur sambil menikmati buah rambutan dan manggis.

Pintu dapur diketuk. Ridzwan pantas membukanya.

Terjengul wajah seorang jejaka. “Jom join kitorang berperang”, ajak Razif anak jiran sebelah.

“Perang?”, Ricky memandang Rania. Mengharapkan gadis itu menjelaskan maksud remaja lelaki itu.

Rania menjongketkan bahunya.

Mereka bersetuju walau dalam hati tertanya-tanya apa jenis perang yang dimaksudkan Razif. Jejaka itu seakan berahsia dan menyuruh mereka mengikutnya sahaja. Mereka terpaku sebaik sahaja sampai ke tapak perang itu.

“Ya rabbi!”, Rania menutup mulutnya.

Ricky membulatkan matanya manakala Ridzwan bersorak riang.

Buluh sebesar peha orang dewasa itu terletak dalam kedudukan pangkalnya di tanah manakala muncung buluh ditinggikan lebih kurang 45 darjah. Dibahagian pangkal, tengah dan muncung meriam buluh itu dibalut dengan tiub getah dan terdapat juga beberapa lilitan dawai kasar. Entah apa fungsinya, masing-masing tidak mengetahuinya.

“Ish..tak bahaya ke Ajib main meriam buluh ni?. Dalam berita, ramai orang yang putus jari, terbakar badan dan macam-macam lagi la akibat main benda ni. Tengok akibat dalam kartun Usop Sontorian pun dah menakutkan”. Rania menyatakan kegusarannya. Selama ini dia hanya melihat berita yang melaporkan sebab akibat bermain meriam buluh, takut-takut giliran mereka pula muncul di dada akhbar. Lebih mengharukan, jika wajah mereka muncul di kaca televisyen.

Razif tersenyum nipis. “Ya..mereka yang cedera tu, jenis yang tak sediakan payung sebelum hujan. Tak beringat sebelum kena. Macam kami kat sini, Alhamdulillah. Tak ada lagi yang cedera sebab kami main pakai otak. Cuba tengok ruang tiub getah dan dawai kasar kat badan buluh ni. Haa..ni orang kata prevention is better than cure. Kalau buluh meletup pun, serpihan takkan kena kat orang berhampiran”, jelas Razif layaknya seperti seorang profesor kimia.

Masing-masing menganggukkan kepala tanda memahami penerangan itu. Bunyi meriam buluh kedengaran bertali arus, balas membalas seperti lagaknya suasana perang dari kawassan berhampiran. Beberapa pasang mata tertumpu pada wajah Razif memohon penjelasan.

Razif tersenyum nakal. “Haa..kalau korang nak tahu, kawasan blok 5 ni, ada tiga site perang”, terang Razif. “Jom kita mulakan perang!!”, laung Razif seraya meletakkan kabaid bersama sedikit air ke dalam ruang buluh yang telah dilubangkan. Jejaka itu kemudiannya mengambil satu kayu panjang yang dicucuhkan api kemudian mengarahkan hujung kayu yang berapi di atas lubang buluh yang telah berisi campuran air dan kalsium karbida.

Rania sudah menutup telinganya. Ricky dan Ridzwan menanti dalam debaran.

“Kbommm!!”, Bunyi yang kuat meletus. Terasa bergegar tanah disitu.

Ricky kelihatan begitu teruja untuk mencuba. Tanpa banyak soal, Razif memberikan kayu panjang itu kepada Ricky. Penuh hati-hati dihalakan hujung kayu yang berapi ke lubang buluh. Bunyi yang kuat kedengaran lalu berbalasan dari dua site yang lain. Terpancar kepuasan di riak wajahnya.

Kemudian giliran Ridzwan pula. Masing-masing begitu teruja dengan pengalaman baru itu. Rania ikut serta dan mereka bergilir-gilir mencuba permainan itu. Bunyi kuat saling berbalasan di dua site lain bagaikan satu perang sedang berlaku.

Rania menapak ke arah beberapa gadis sebaya yang memang dikenalinya. Mereka sedang membentang surat khabar. Setiap penjuru ditarik ke tengah lantas digabungkan, kemudian diikat dan di stepler untuk mengukuhkan ikatan. Rania memerhatikan dengan penuh kusyuk. Azah mengarahkannya membakar hujung surat khabar di antara empat penjuru itu bersama dua gadis lain. Serentak api dicucuh pada setiap penjuru surat khabar itu. Apabila api semakin merebak, tidak semena-mena surat khabar itu terapung, semakin tinggi naik ke udara. Benar kata Azah, surat khabar yang terbakar itu seperti obor-obor yang sedang berenang di lautan gelap. Remaja lain yang baru menyedari kehadiran “obor-obor” di udara, mula bertepuk sorak.

Ricky bersorak riang bagaikan anak-anak kecil. “Terima kasih Rania sebab bawa Ricky ke sini. Sangat-sangat seronok!”. Ricky kelihatan teruja sambil memerhatikan suasana meriah disekelilingnya. Mereka duduk di kerusi yang terletak di bawah pokok rambutan. Kanak-kanak riang bermain bunga api sementelah beberapa remaja di situ bermain pelbagai jenis mercun. Pelita yang banyak dipasang di sekitar rumah-rumah berhampiran menerangkan malam yang gelap. Ditambah pula warna-warna yang terbit daripada mercun yang dibakar. Sungguh indah!.